dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Friday, 4 January 2013

Tentang Jurusan IPA dan IPS

Pic via Nadiamatul Blog


Sebulan yang lalu, saya membaca berita tentang rencana penghapusan penjurusan IPA-IPS di level SMA, untuk kemudian diganti dengan peminatan. Kata Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI), Retno Listyarti sih, wacana ini muncul karena ada dikotomi alias pengkotakan antara jurusan IPA dengan jurusan IPS. Benarkah?

Baiklah. Izinkan saya berbagi pengalaman selama menjadi siswa, dan menjadi guru di MAN 2 Pontianak tercinta.


Ketika saya menjadi siswa, saya merasa, ya benar, terjadi dikotomi sebagaimana yang dimaksud oleh Ibu Retno Listyarti. Ada beberapa orang teman yang saya tau betul kemampuan eksaktanya di atas rata-rata, tapi memilih jurusan IPS. Ada juga yang sebetulnya kemampuannya amat sangat pas-pasan untuk masuk jurusan IPA, tapi memilih IPA karena menurutnya dan orang tuanya, jurusan IPA itu sounds kewl dan high-class *halah :p Ga kok. Aslinya, karena dia sejak lama ingin kuliah di jurusan tertentu, yang kalau SMAnya jurusan IPS, tak bisa diterima di jurusan tersebut.

Saya sendiri waktu penjurusan, sebetulnya sudah siap sedia memilih jurusan IPS, walaupun nilai saya cukup *ga pas-pasan loh ya :p* untuk masuk ke jurusan IPA. Namun, salah seorang guru sejarah favorit saya, Bapak Salman Nasution, menyayangkan keputusan saya memilih jurusan IPS. Saya masih ingat betul, di depan ruang guru, beliau memotivasi saya dengan logat bataknya, "Kamu nih aneh benar Dini, teman-temannya banyak yang mau masuk IPA tapi nilai ndak cukup, kamu kok nilainya cukup malah mau masuk IPS. Pilih IPA saja lah Dini", sehingga akhirnya saya pun memilih IPA. Padahal menurut saya, kapasitas otak saya untuk ilmu-ilmu eksakta sungguh minim dan menyedihkan (´._.`)\('́⌣'̀  )

Waktu itu, kelas IPA hanya ada 1. Penyebabnya, banyak teman-teman yang khawatir tidak lulus setelah melihat di tahun ajaran sebelumnya, siswa yang tidak lulus hanya dari jurusan IPA. Syukur Alhamdulillah, di tahun ajaran 2004/2005, angka kelulusan jurusan IPA untuk sekolah saya 100%, which means, saya dan teman-teman sekelas lulus semua. Gantian, yang tak lulus ada sedikit siswa dari jurusan IPS. 3 orang kalo tak salah.

Saya mewati 1 tahun yang menyenangkan di jurusan IPA MAN 2 Pontianak. Hasil ujian alhamdulillah oke semua, dikelilingi oleh teman-teman yang punya semangat belajar tinggi, jiwa bersaing yang luar biasa, meskipun seringkali dicap sebagai kelas IPA yang paling susah diatur oleh para guru. Hahaha.

Sementara teman-teman di kelas IPS, berhubung saya tidak menjalani hari-hari belajar di dalamnya, maka saya tidak bisa menjelaskan detailnya seperti apa.

Yang saya tau, teman-teman di jurusan IPS ini amat sangat kompak, solid, bahkan sampai sekarang pun masih solid. Kalo reuni angkatan, yang paling rajin datang ya teman-teman dari jurusan IPS. Yang dari jurusan IPA paling banter 1-3 orang saja. Dan saya tidak termasuk dalam yang rajin datang itu ^^v

Itu pengalaman saya sebagai siswa. Berhubung saya juga pernah mengajar di MAN 2 Pontianak selama beberapa tahun, saya juga merasakan perbedaan atmosfer yang cukup kentara antara jurusan IPA dan IPS.

Selama mengajar siswa-siswi jurusan IPA, secara kolektif saya melihat antusiasme belajar yang lebih tinggi daripada mengajar di jurusan IPS. Secara kolektif loh ya. Paham kan maksud saya? Bagooooeeeess d(ˆ⌣ˆ)b. Dari segi performa (dialog, speech, dan lain sebagainya karena mata pelajaran yang saya ajarkan adalah English Conversation yang lebih banyak praktek) juga tampak kualitas yang berbeda dari kedua jurusan tersebut.

Penilaian ini mungkin agak subjektif berhubung dulunya saya berasal dari kelas IPA. Tapi percayalah, that was what I did feel in the classroom.

Anyway, di luar kelas, baik siswa jurusan IPA maupun IPS, mereka semua adalah siswa yang ramah dan baikhati. Buktinya, mereka pada datang dan ikut memberikan sumbangsih berupa antrean panjang di walimahan saya hahaha ;p

Baik dari jurusan IPA maupun IPS, sebetulnya sama-sama oke. It's not about where you are, it's about whether or not you do your best in the place you choose, and implement what you've got in the real life.

Bagaimana menurut teman-teman? Apakah setuju dengan penghapusan jurusan IPA-IPS di level SMA? :)

68 comments:

  1. klo sy dulu ipa tapi 'terlunta2' di ipa karena berjiwa ips hehe... ipa ips sama bagusnya, beda bidang aja, bagusnya si jangan diilangin menurut sy karna minta n bakat org beda2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama dong kayak saya hehe..

      bener.. lagipula, kalau mau diganti sama peminatan, kan udah ada ekstrakurikuler ya..

      Delete
    2. Saya dahulu waktu duduk di kursi eh salah waktu duduk di Bangku SMA (era taon jadul 1989) lalu di SMA Negeri 2 Bekasi, Jawa Barat, di kelas 3 A3 sosial. Ya kelas sosial yang kata orang "strata" nya dibawah anak "elit" Fisika dan Biologi. Saya merasakan ada semacam itu, namun mungkin karena masih SMA belum bisa berpikir jernih

      Delete
    3. Menurut pendapat saya sih Kurikulum boleh saja berubah, kebijaksanaan dalam bidang pendidikan boleh saja diperbaharui mengikuti konteksnya, dan mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan yang ada yang semakin berkembang ini.

      Sebelum memutuskan menghapus, sebaiknya para pakar pendidikan menyampaikan hasil pemikirannya agar masyarakat awam bisa memahami. Disosialisasikan dahulu rencana penghapusan tersebut dengan memaparkan hasil risetnya kepada masyarakat

      Delete
    4. sampe sekarang juga masih begitu deh kayaknya kang.. kurikulum yang oke, itu harus.. tetep yang menjalani hari-hari dalam ruang kelasnya adalah guru dan siswa.. dalam memberikan materi juga, guru berperan sangat strategis sebagai pentransfer ilmu.. jadi, seperti apapun lah itu kurikulumnya, kalo gurunya lebih sering bolos, mengajar malas2an, ya tetap lah hancur lebih anak didiknya..

      *kok jadi OOT ya saya :p

      Delete
  2. ntar dulu, saya belum baca nih. keburu bergegas mau pulang ke rumah, ngejar kereta. ntar saya baca Insya Allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip.. fii amanillah ya pak.. semoga sampe di rumah dengan bahagia..

      Delete
    2. aamiin. sudah sampe dengan bahagia di rumah. doa yang sama, semoga bahagia senantiasa di situ Mbak.

      saya termasuk yang sangat setuju ada dikotomi IPA-IPS. saya ada di posisi: berharap tidak dihapus. karena soal IPA dan IPS ini soal minat, dan minat itu mulai kelihatan nyata saat di bangku SMA. IPA dan IPS juga representasi watak untuk beberapa siswa. dengan melokalisir siswa dalam jurusan IPA dan IPS sesuai minatnya, maka pengidentifikasian minat dan karakteristik anak didik menjadi sangat mudah dan terfokus. kalo mereka dicampur, saya bayangkan sebagai pengajarya, bakalan menemukan benang kusut yang susah diurai untuk menentukan dan membimbing anak didik ke arah masa depannya.

      Delete
    3. Alhamdulillaah, bahagia pak, walopun agak laper tengah malam gini *malah curcol :p

      yeay, sama dong kita pak. Saya, sebsgai pengajar, juga pusing membayangkan kalo siswa dengan minat yang berbeda digabungkan dalam 1 kelas. Baru ngebayangin, apalagi ngajarnya hehe.

      Delete
  3. yang jelas sih menurut saya melemahkan smenagat belajar, biasanya IPA itu dinilai dari nilai eksak kan, bagi yang nilainya pas-pasan ya lemes jadinya, padahal pengen ke IPA...
    kalo ane dulu ga keduanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi kasian juga nanti siswanya kalo kemampuan di IPA pas-pasan, maksain masuk IPA, malah jadi ga maksimal belajarnya :)

      dulu jurusan agama kayaknya bang muroi nih.. *nuduh :p

      Delete
    2. Iya juga sih, nanti malah lebih kasian yah...

      Wah kok tahu hihi...

      Delete
    3. keren kan saya, bisa tau :p

      Delete
  4. wihi asik bisa tau sejarah mam di MAN 2 ckckck :D
    emang pak salman hebat mam, termasuk guru favorit iki juga, kalao ngajar seperti sudah ada buku didalam otaknya mam sama seperti pak imbuh hihihi lancar dan ingatannya tidak diragukan hhe :D

    tapi selama yang fikri rasakan saat menjadi anak MAN2, kami antara ipa dan ips rukun tetangga kok mam :D hehe
    anak IPS seru" dan asik" kalau diajak begurau n kreatif" kalau anak ipa lebih semangat belajarnya yang mengebu"
    cuma kalau basic ips berjalan di ipa , compitible sih mam tapi hrus ekstra mam hehe
    apapun jurusannya kalau dijalani dengan serius sma" keren mam :D

    it's my opinion hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeay, ada lulusan MAN 2 yang masih baru hehehe

      yoiyoi ki, that's why I fav him :)

      waktu jaman ms juga rukun tetangga ki, ndak pernah tawuran xixixi. Cuman ya itu, seru2 dan asik2nya anak IPA dan IPS emang laen ki ^^v

      naah, that's also one of the reason wacana ini muncul ki, karena yang dari jurusan IPS, waktu kuliah ternyata memilih ilmu yang cenderung ke IPA *misal jurusan gizi*, dan vice versa. Banyak juga teman2 miss di jurusan IPA, eh kuliahnya di akuntansi..

      oke fikri. I accept your opinion d(ˆ⌣ˆ)b

      Delete
  5. Nice gan kunjungan malam..:)

    ReplyDelete
  6. Saya sekolahnya SMK, jd gk ngerti soal jurusan IPA atau IPS. Saya ngertinya resistor, kapasitor, amplifier, dan solder menyolder.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jebolan SMA dulu. tapi saya ngerti resistor dan solder. apalagi amplifier, gitar listrik dan bass saya termanjakan untuk melengking riang, weee...

      Delete
    2. @Zevin, wih SMK yang dulu namanya STM itu ya? Ada jurusannya juga kan ya di smk :)

      @pak zach, kalo bapak sih saya ga heran pak. Dari listrik sampe kelepon deh pokoknya :p

      Delete
    3. Saya juga SMA, tapi sering menyolder dulu. Karena terpaksa sih pastinya :p

      Delete
    4. Mba Una mah dipandang dari segala sudut tetap keren

      Delete
    5. nah, pengamat yang ngomong nih undebatable ini..

      Delete
  7. hehe o begitu mbak din..... saya dulu juga IPA lo.... demi masuk jurusan teknik hehe. tapi emang gitu kok fakta di lapangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Horee ade yg punya pengalaman serupa :D

      jangan2 kamu dulu yg teman sekelas saya itu bang :p

      Delete
    2. amaca cih. oalah kamu din. kamu dulu yg suka duduk dipojok kelas sambil ngupil itu ya

      Delete
    3. Salah orang! Dari SD saya kalo duduk bangkunya slalu di depan, kan anak baek :p

      Delete
  8. dulu sy ngambil PK (pendidkan keagamaan) merasa lbh pas ada disitu. utk ipa, otak saya menciut kalo menyangkut materi eksak, ips, kurang suka. sebenarnya pengan bahasa, tp wkt itu d skolh sy blm ada jurusannya
    #ah,, jd curhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaa, saya juga ingin sekali masuk jurusan bahasa karena saya merasa minat saya di sana.. cuman, karena waktu angkatan saya yang mau masuk jurusan Bahasa tidak memenuhi kuota, ga jadi di buka deh jurusannya u,u

      *ikutan curcol

      Delete
  9. Iya mbak sama aja jurusan IPA mau IPS...
    Ibuku sih gak masalahin mau masuk mana, aku sendiri pengennya IPS :P
    Tapi kupikir-pikir, kali aja tar di taun terakhir minat mau masuk Kedokteran :p
    Yaudah deh IPA hihihi~ dan gak masuk Kedokteran juga wehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, ada juga nih kasus serupa hehe..

      eaaak, gpp deh ga masuk kedokteran na, yang penting ilmunya bisa diterapkan :D

      Delete
  10. Bener memang, jurusan ipa dan ips membuat siswa jadi bimbang memilih jurusan, ntar kalau memilih IPS dibilangnya gak pinter hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe padahal sebetulnya semua anak itu pinter ya mas.. bidangnya aja yang beda2..

      Delete
  11. disekolahku jg gitu...bnyk yg masuk ipa pdhl kemampuan dibidang itu sangat minim...dan yg mampu justru ambil ips... :|
    rata2 sihh sepertinya karna gebgsi sama jurusan ips...
    padahal kan sama aja yahh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sama aja.. apa gunanya masuk IPA kalo terpaksa kan.. mendingan jadi anak IPS tapi sesuai minat :)

      Delete
  12. apapun yang terjadi, HIDUP IPS!!! HIDUP JOMBLO!!!
    MERDEKA!!! #salahgaul

    ReplyDelete
  13. Aku jadi galaw qaqa -_-
    aku anak ipa nih..
    Aku jadi mau share. Gini: aku punya temen, kita udah 4 tahun sekelas. Dari smp. Sekarang tp kita pisah jurusan. Aku ipa, dia ips. Tp masih satu sekolah. Selama 4 tahun itu, maaf, bukan riya dsb, aku alhamdulillah bisa dibilang di atas dia. Pun dia masih suka liat buku dan, yah gitu deh, ngerti kan maksudnya... Tp sekarang dia peringkat pertama di kelasnya. Sedangkan aku sepuluh,- dan waktu itu kita berdua samasama ikut wawancara untuk beasiswa, ada salah satu pertanyaan tentang juara di kelas gitu. Akhirnya dia yang dapet dan aku enggak. Jujur, mungkin ada iri.. Tapi aku udah ikhlas kok itu mah.. Dia lebih pantas dapet dari segi ekonominya. Tapi..., ah aku bingung lamalama ceritanya. Cemburu sosial nih kak :'(
    malah sempet pingin migrasi ke ips... U,u
    ditambah minat ke b. Inggris aku yang lumayan besar, aku jadi makin down grg katanya kalau dr ipa gak bisa nanti kuliah di jurusan ituu.....
    Jadi bingung, setuju enggaknya ipa ips dihapus :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, ceritanya yang pada punya peringkat aja nih ya yang dapet beasiswa.. anyway, yah itu rejekinya dia aini, belum tentu kalo aini yang dapet beasiswanya, masa depannya aini akan ceraaah ceria :)

      kalo minat ke Bhs. Inggris aini besar, kenapa ga pilih jurusan ilmu pendidikan bhs inggris atau sastra inggris aja? kan bisa dari IPA/IPS. Saya jurusan IPA, kuliahnya di FKIP Bhs Inggris hehe..

      Delete
  14. minat org emank beda2, ada yg condong ke IPS dan IPA..., penghapusan jurusan IPA & IPS itu sama aja menghancurkan bakat..., justru dgn adax Jurusan IPA & IPS itu malah membantu agar anak2 bs lbh memperdalam bidang yg disukaix.., sy dlu anak IPA... *sapa yg nanya ya.. *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, ada juga yg ke bahasa tapi masuknya IPA *sambil nunjuk diri sendiri hehe.

      Delete
  15. setuju dong , kalo memang ada manfaatnya juga :D *siswa smp jbjb*

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti ketika di bangku SMA, kamu akan merasakannya dik..

      Delete
  16. kalo gua mah enggak ipa atau ips.. secara, gua dari smk sih... *nyelonong*

    ReplyDelete
    Replies
    1. suami saya juga dari SMK, konon ada dikotomi juga tuh antar jurusan.. entah mungkin hanya di SMK dia aja hihi

      Delete
  17. wah, mantep nih postingan.... Curcol-curcol bermanfaat, terutama buat yg mau masuk IPA/IPS, pertimbangkan dengan bijak aja, ane aja masuk IPA keteteran sama yg namanya "KIMIA", wkwkwk, tapi alhamdulillah akhirnya bisa kuliah jurusan informatika *bye chemistry. BTW, ane setuju tuh sama sistem yg rencananya akan diterapkan itu, jadi bisa sesuai dengan hati dan keinginan kita, sehingga bisa menjalaninya dengan senang hati... Hehehe, eh, kok malah ane yg curcol, yo wes... Sekian komen dari ane, wassalamualaikum, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe thank youuu.. kalo saya keteteran sama FISIKA ._.V

      kalo rencananya jadi diterapkan nanti malah kasian gurunya hehe..

      wa'alaikumsalam, makasih sudah mampir kak Fahri :)

      Delete
  18. aku anak ipa dan sekarang kuliah akuntansi . dan kerjanya di bagian law hukum :D
    kurang melenceng apalagi cobaa??? hahahahha

    Allah mungkin emang sengaja nyuruh aku belajar segalanya..
    yaah apapun IPA Ips SEMUA ILMU ADA MANFAATNYA KOK ......

    tapi bubyeee fisika :D aku bebas dr fisika :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiiih, sangat melenceng hahaha.. benar sekali.. di lingkungan manapun, selalu ada hal yang bisa kita pelajari..

      yea, same with me, bye2 fisika juga ;p

      Delete
  19. *Naro koran* *lepas kacamata* Bapak sih setuju2 aja. Gimana baiknya aja *logat bapak mertua* #Abaikan

    Gue kurang tau tentang masalah ini. Gue anak SMK, dan belum pernah membedakan kedua jurusan IPA/IPS. Heheh
    Tapi kalo gue liat temen2 gue yang sekolah di SMA, kebanyakan yg agak 'nakal' itu masuk IPS dan orang genius masuk IPA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk kebanyakan nonton sinetron ah :p

      oke, opini accepted :)

      Delete
  20. tapi banyak jg loh mbak yang memilih jurusan karna skedar gengsi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, makanya sampe direncanain mau dihapuskan sistem penjurusan ini.

      Delete
  21. aku sekolahnya di SMK..
    jadi waktu pertama masuk langsung milih jurusan..
    hehehe
    aslinya pengen ngambil arsitek, tapi papa aku nyuruh ambil teknik komputer..
    wah, akunya jadi curhat ni.. wkwkwk

    ReplyDelete
  22. Peminatan disini maksudnya apa ya? menurut saya sudah bagus ko ada ipa, ips karena mulai ada spesialisasi didalamnya. Nah, yang jadi masalah adalah cara si murid (dan orangtuanya yang masih kolot) dalam menentukan masuk kemana dia. Menurut saya, sih masuk mananya ngga penting karena otaknya, tapi dari kemauan dan minat si anak, Kalau emang anaknya minat, pasti dia berusaha mendalami di jurusan tersebut, kecuali kalo milihnya ikut2an atau atas dorongan orantua mengenai 'masa depan' si anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia, masih belum jelas.. iya, saya selalu teringat pesan guru BP saya, jika memilih jurusan, selalu sesuaikan dengan minat, bakat, kemampuan, dan cita-cita :)

      Delete
  23. jadi flashback ke masa SMA, waktu aku SMA juga masuk IPS .
    karna aku seneng pelajaran IPS, bukan karna otak odong atau nilai pas-pasan .
    di SMA aku dulu suka ada berantem antara IPA dan IPS, aku termasuk di dalamnya :D

    ReplyDelete
  24. gimana ya? gak tau juga deh, alnya saya udah gak SMA lagi. Yah mau gimana pun, kalau itu yg terbaik, why not? Biarkan lah mreka yg berbuat, kita tinggal mengikuti aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, berasa masih SMA deh saya jadinya ngebahas yang kayak gini :p

      Delete
  25. emang dunia ini penuh perbedaan. kalau emang tidak di mulai dari sekarang, mereka akan kaget. toh juga memang ada beberapa alesan memang yang menjadi pilihan ipa atau ips, seperti yang mba sebutkan. tapi emang anak ipa pinter pinter si, salah satunya yang punya cerita anak kost. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. eaaaak ternyata ujungnya itu loh hahaha

      Delete
  26. Dulu saya masuk IPS, meski nilai saya masih bisa masuk IPA sayangnya saya gak punya temen, temen-temen saya pada di IPS jadilah saya ikut-ikutan di IPS...

    Tapi kenapa gitu mau dihapus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooh gitu.. rencananya mau dihapus karena katanya ada dikotomi kak Erny :)

      Delete
  27. Wah, berguna juga untuk referensi. Terima kasih ^_^
    Jadi mantep buat ambil IPS hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip :D

      senangnya kalo postingan ini berguna :)

      Delete
  28. IPA kalo blo'on alias abal-abal. Mendingan IPS. Kerja nya juga gampang

    ReplyDelete

Yang roaming dilarang masuk :p