dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Thursday, 13 December 2012

Pembenaran


"Committing a sin is bad, but trying to justify your sin is much worse." ~ Syaikh Khalid Yasin

Manusia mana sih yang tak pernah berbuat dosa? Every human beings once did mistakes. Dan itulah yang membedakan kita, manusia, dengan malaikat.

Malaikat selalu mengerjakan apapun yang diperintahkan oleh Rabbnya. Sedangkan kita, manusia, seringkali membangkang apa-apa yang sudah ada landasan benar-salahnya, AlQur'an dan Hadits.

Manusiawi? Yes, it is.

Tapi, seberapa sering kita berbuat dosa, kemudian membuat justifikasi alias pembenaran atas dosa-dosa atau kesalahan yang telah kita perbuat?

Aaaah. Sering sekali ya :(

Berbuat dosa saja sudah sangat buruk sekali. Tapi membenar-benarkan perbuatan yang sudah jelas-jelas salah, jauh lebih buruk lagi.

Berdalih untuk menyenang-nyenangkan hati supaya tidak galau karena sudah berbuat dosa, yang ada malah terjun ke lumpur kotor yang lebih dalam lagi. Aaaaak tidaaaaak T_T

Yuk, saling mengingatkan yuk. Kalau teman-teman melihat saya mulai mengarah pada membuat justifikasi untuk kesalahan yang saya buat, segera kasi saya warning. Nanti, kalo saya melihat teman-teman demikian, saya ingatkan juga. Mau? :)

27 comments:

  1. mari kita saling mengingatkan :)

    ReplyDelete
  2. Berlomba-lomba dalam kebaikan dan saling mengingatkan sesama saudara, what a wonderful life it is ^^

    ReplyDelete
  3. tersnetil nih hati berasa Jleb.
    benar sekali itu mbak,
    smoga kita senantiasa mengingatNya dimanapun ttp dijalan istiqomah.
    syukron mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. ini note to myself juga mbak T.T

      Delete
  4. ingatkanlah selagi kita masih ada di dunia ini..

    ReplyDelete
  5. gw ikutan daftar ya mbak :)

    salam kenal ;)

    ReplyDelete
  6. postingannya sangat mengena, paham permisifisme terhadap kesalahan sulit dihindari lagi ini mbak, contohnya bunga bank sudah tidak dipandang sebagai riba, salam kenal sajadeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo mau dikasih contoh, ntar malah jadi menyindir diri sendiri pak :(

      salam kenal juga :)

      Delete
    2. saya paling banyak kesindir nanti, wkwk

      Delete
  7. Mauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu... Mari saling mengingatkan mbak ;)

    Mbak Dinii, ikutan Giveaway di popcorn yuuk, info selengkapnya di link ini yaa >>> http://www.my-armae.com/2012/11/popcorns-2nd-anniversary.html Makasiii :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mariiii :)

      oh, oke Insya Allah kakak ^^

      Delete
  8. asik ya kl menggunakan kata "manusiawi" semuanya terasa rata ... hik hik hik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. apa-apa jadi bener aja..

      Delete
  9. Manusia memang tempatnya salah.
    Salaing menginngatkan sepertinya cara apuh menghindari kesalahan..
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. watawwa shaubil haq, watawwa shaubish shabr :)

      Delete
  10. Ayo. OK MBak. kita saling mengingatkan deh.

    Terpelihara dari dosa tentulah impian. Tapi toleransi2 yang sengaja dibuat sendiri, akan menjadi bumerang nantinya. Saya sering shalat dengan cepat, saya bilang udah hapal, Allah pasti tau maksudnya. Saya shalat dengan pakaian ala kadarnya, saya jawab ahh udah akrab sama Allah. Saya sadari dan saya pelan2 coba untuk bertobat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah! komentar yang sangat acceptable! toleransi yg sengaja dibuat sendiri, mengerikan ya pak :(

      Delete
  11. aku sangat setuju dengan cara pemikiranmu sahabatku..
    baik. kita saling mengingatkan kearah yang lebih baik dimata Allah..

    ReplyDelete
  12. Berdalih untuk menyenang-nyenangkan hati supaya tidak galau karena sudah berbuat dosa, yang ada malah terjun ke lumpur kotor yang lebih dalam lagi

    setuju sekali..
    saya pun merasakan hal itu sekarang..
    di mana teman2 kerja saya lebih memilih untuk minum ketika malam tahun baru tiba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nau'udzubillah.. itulah pentingnya 'memilih' teman yg baik, supaya kita tidak ikut tergelincir..

      Delete
  13. Iyaaa... duhhh... keknya aku sering gitu juga. Udah salah, banyakan ngeles lagi wkwkwk~

    ReplyDelete

Because sharing is caring