dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Monday, 17 December 2012

Karena Karyawan Adalah Aset

Question boosts us to write a post. As well as statement and comment.

Dan itu terjadi pada saya sekarang hehehe.

Komentar Mbak Fitrie Dian, sang owner Jurnal Alhamdulillah di tulisan saya kemarin mengantarkan saya pada beberapa kenangan, diantaranya saat bercakap-cakap dengan salah seorang sahabat, Elisa Yuzar, serta saat saya masih menjadi pengajar di salah satu tempat kursus Bahasa Inggris di Pontianak.

Elisa, yang saat ini adalah direktur Excellence English Studio, berbagi pengalamannya saat dia mendapat materi dari seorang CEO perusahaan pesawat terbang kalo gak salah. Intinya, ujar sang CEO tersebut, karyawan adalah aset!

Karyawan Ungu ;p

Saya belum pernah menjadi pengusaha yang punya banyak karyawan, tapi saya sudah pernah menjadi karyawan di beberapa perusahaan. Salah satunya, di tempat kursus Bahasa Inggris, yang sebaiknya namanya nomention aja ya ;p

Menurut saya, karyawan memang aset, aset besar dan aset utama sebuah perusahaan. Mengapa aset? Ya iyalah, coba aja kalo perusahaan gak punya karyawan, mana bisa jalan. Bahkan jika ada banyak uang sekalipun. Uang tanpa SDM, bagaikan pancake duren tanpa ada orang yang memakannya. *bawaan abis makan pancake duren nih ceritanya* :p

IMOO *singkatan dari In My Oon Opinion :p* ada beberapa faktor yang menyebabkan karyawan bisa betah, keukeuh dan memiliki sense of belonging yang kuat pada perusahaan:

  • Situasi kerja yang nyaman. Misal, kantornya Google di London. Karyawan mana yang tak betah kalo kantornya seperti ini:

Putih Bersih
  • Lingkungan kerja kondusif. Apalah artinya situasi kerja yang nyaman kalo rekan-rekan sekantor ga asik, atasan suka ngeremehin dan nyelekit kalo ngomong, senior di kantor senang ngebully, tukang fotocopy kantor ganjen, OB malas-malasan, haaiiih kok lengkap benar penderitaan xixixi. Kadang kala, saat mendapati situasi kerja yang biasa-biasa saja, tapi punya atasan menyenangkan, tak ada gap satu sama lain, tak ada sentimen pribadi dimanamana, rasanya bahagia dan bangga menjadi bagian dari perusahaan tersebut. Kerja jadi makin betah deh :)
  • Gajian on time. Ini bedanya karyawan sama pengusaha kan ya? Pengusaha menggaji, karyawan ya dapat gaji. Karyawan, tak mau tau apakah perusahaan lagi tekor atau impas atau ah apalah namanya, pasti sebel kalo gajiannya telat. Apalagi karyawan-karyawan yang menjadikan pekerjaan sebagai ladang rejeki mereka yang utama. Ada anak istri yang harus dinafkahi, gitu.
  • Untuk beberapa tempat kerja, klien juga bisa bikin betah :D Saya kasi contoh yang real dan yang saya alami saja ya. Dulu, saat saya sempat menjadi salah seorang pengajar di tempat kursus yang sebaiknya nomention tadi, para siswa adalah klien saya. Dan mereka adalah alasan terberat saya untuk resign. Akhirnya, saya putuskan untuk selesaikan kewajiban saya di 1 kelas tersebut, dan resign setelah kewajiban saya tuntas.

Anyway, sebagai karyawan, kitanya juga harus 'pandai-pandai' lah dalam berinteraksi. Sebelum menyalahkan orang lain sebagai sumber ketidaknyamanan, coba cek dulu dalam diri kita, jangan-jangan rupanya kitanya nih yang membuat diri menjadi tidak nyaman, atau lebih parahnya, bikin orang lain jadi tak nyaman.

Ya udah deh. Itu aja sih dari saya. Ga setuju boleh kok, namanya juga IMOO ;p

Mau menambahkan? Disilakan :)


69 comments:

  1. Setuju bangat Gan dengan pernyataan nya Agan..., secara saya juga sebagai seorang Karyawan di salah satu perusahaan Pemerintah..., Tanpa Karyawan.., perusahaan tiada artinya.

    ReplyDelete
  2. kunjungan perdana


    salam kenal

    ditunggu kunjungan baliknya dan foollowbaknya

    ReplyDelete
  3. Saya belum pernah jadi karyawan, jadi bingung mau komen apa. Tapi idem deng ama Kakak kalau situasinya bikin nyaman, pasti betah lah hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi hadi.. nanti kalo bisa jadi pengusaha aja dek hadi, biar enak istrinya ;p

      Delete
  4. Karyawan kan konsumer juga. Internal konsumer. Begitu katanya sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, iya itu namanya: internal konsumer :D

      Delete
  5. tetap nyaman sekarang, nggak ngajar, kerja di Volare dan buka usaha sendiri, its my passion :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. me too :D

      bedanya, dini masih mengajar, meski tak setiap hari :)

      Delete
  6. disamping itu, secara berkala sebaiknya karyawan diwajibkan mengambil cuti dan mengikuti training-training untuk pengembangan diri, seperti ESQ contohnya. ada juga yang memberikan reward sekitar 10% gaji bagi employer of the month kalo target lebih. yang penting karyawan yang sebagai aset tadi harus dijaga, kalo gak bisa disalib sama perusahaan lain yang tawarannya lebih menggiurkan #ehmalahcurhat.. haha..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. etcieeeh yang udah ikutan ESQ *winkwink*

      saya setuju! perlu juga tuh inhouse training utk karyawan. Menambah SQ, kerja bisa jadi lebih jujur, semangat, professional, daaan semua yg oke2.

      yoih, kalo SDM berkualitas biasanya banyak yg naksir.. hihi.

      Delete
  7. saya setuju... tanpa karyawan, bos nggk bakalan bisa apa-apa..
    jangankan di lingkungan perusahan yg jaringannya merajalela, di lingkungan sekolah aja nih (aku) antar kepsek dan Guru saling membutuhkan kan banget.

    nice post :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah, nice example kakak ^^

      sama2 saling membutuhkan sih ya intinya :)

      Delete
  8. point nomer 3 tuh yang bisa bikin karywan semangat hihi..
    bicara maslah karyawan berarti bicara bawahan, ane rasa bawahan lebih penting dari atasan, coba deh bayangin kalo pake baju cuma atasan doang kan bisa berabe hihi..peace

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwakakakakak komen paling menghibur hari ini :p

      Delete
  9. Karyawan memang aset penting, makanya bisa dikasih tugas terus sama atasannya. At least, itu sedikit pengalaman sebagai seorang ex-karyawan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar sekali kk.. kalo tak lagi dikasi tugas, jangan2 udah hampir akan libur kuliah ya kak

      *lohh kok :p

      Delete
  10. ternyata selain IMO dan IMHO ada juga toh IMOO hihi, wah untungnya di kantor ga ada yang ngebully plus ganjen *sapa juga coba yang berani ma orang jutek :P...

    karyawan emang aset, dan lebih bagus lagi kalo atasannya pernah jadi bawahan, jadi dia tahu apa yg dirasakan bawahannya, dengan begitu dia bisa bikin karyawan nyaman, apalah artinya gajinya besar / fasilitas lengkap tapi suasana kantor ga cozy :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. berani ganjen, bacok!

      Iyak! Benarrr sekali. Suasana cozy di kantor itu penghibur hati kalo di kampus lagi banyak tugas *curcol mahasiswa yg kuliah sambil kerja :p

      Delete
  11. setuju Mbak. biar kita betah di lingkungan kerja, kayaknya memang kita sebaiknya introspeksi dulu. kalo kita udah bener, kayaknya lingkungan juga akan memperlakukan kita dengan bener.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi pak.. kalo kitanya udah baik2 saja tapi dibikin gak nyaman sama yg berwenang, ya mendingan hengkang aja :)

      Delete
  12. sangat-sangat setuju mbak tanpa mereka apalah arti seorang atasan..betul..betull...

    ReplyDelete
  13. Setujuuuuuu~
    Gak oon opinion kok itu huwww

    ReplyDelete
    Replies
    1. horeee..

      btw, fotonya manis benerr una..

      Delete
  14. setuju banget kaka, kalau ga ada sdm ga bisa menghasilkan, good..

    ReplyDelete
  15. hihi...makasih mbak Dini ^^

    Besarnya gaji memang bukan jaminan kebahagiaan.

    Satu hal yang paling membuat karyawan betah adalah lingkungan kerja yang positif dan Leadership yang bagus.

    Saat ini saya berkantor di 2 tempat, dengan lingkungan kerja yang berbeda 180 derajat. Di tempat pertama, karyawannya yang notabene bergaji besar justru desperate sekali ingin keluar, alasannya karena sikap atasan yang seenaknya saja, tidak menghargai karyawan, arahan pekerjaan yang tidak jelas dan tidak bertanggung jawab. Dan masalah ini terjadi di hampir semua divisi.

    Di tempat kedua yang standar gaji sedikit lebih rendah, karyawan sangat dihormati, apresiasi nya di dengar, jika ada masalah di lini bawah, bos akan mengambil tanggung jawab tersebut, sehingga kerja sama antar atasan bawahan terjalin dengan apik. Hasilnya, karyawan jadi sangat betah.


    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah, tersangkanya datang :p

      Exactly true mbak fit.. saya juga pernah mengalami 2 kejadian itu :)

      Delete
  16. saya pengennya jadi pengusaha..
    bukan jadi karyawan,..
    tp, kalau kita mau jadi pengusaha harus jadi karyawan terlebih dahulu
    :)

    ReplyDelete
  17. kalau gajian on time itu sangat wajib :D

    ReplyDelete
  18. Aq setuju klo, klo gjh na ontime, n
    d naikin gajih na, pasti krj tmbh semngt deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha semua karyawan pengennya naik gaji ya ^^v

      Delete
  19. Setiap perusahaan pastinya hanya mau merawat aset yang berharga, nah jadilah aset/ karyawan yang berharga dengan menjadi penting.

    Untuk menjadi penting pernah saya bahas di Blog Sing Biasane, coba cek judul "ke Bogor Jadi Penting"

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepakaaat..

      siap. ntar meluncur ke tkp ya :)

      Delete
  20. wah kok saya curiga kalo ini blog nya HRD yg top sekali kalo menganalisa karyawan

    ReplyDelete
    Replies
    1. kecurigaan anda sungguh tidak beralasan pak :p

      Delete
    2. hahahah maaf masih mahasiswa hahaha

      Delete
    3. masih mahasiswa dan masih jomblo ea

      Delete
    4. ahahahaha
      kalo ini facebook pasti komentar lu udah saya like bang Zim

      Delete
    5. tuing tuing tuing... dukung rinem jomblo dengan like anda ehhhh :P :D

      Delete
  21. cz karyawan itu begitu istimewa.., btw klo kantorx kayak google diatas bisa2 semuax pd tiduran heheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya.. kalo sampe ketiduran, potong gajiiii :p

      Delete
  22. karyawan adalah roda penggerak..tanpa karyawan, seorang bos tak ada artinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tumben komennya agak bener dikit bang?

      *kabur, sebelum ditimpuk obeng

      Delete
  23. tergantung kerjaannya sihh,, hoho,,
    klo ruang kerjax kyk kantor Google,, wahh,, gue nginep dsana jg gak papa,, hehehhee,, *ngaco!

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi penjaga kantor sekalian tukang buka gerbang ya neng hihi

      Delete
  24. Sayangnya seorang karyawan atau umumnya kita nggak bisa memilih seorang atasan. Saat suasana kurang kondusif dan diri nggak nyaman hanya ada dua pilihan : keluar atau menerima atasan itu. Makanya bener banget atasan juga sangat memperngaruhi kenyamanan seorang karyawan.
    Minimal memiliki atasan yang nggak mudah marah, bawaan santai tapi pasti, pengertian #eh ini bukan minimal yak :D

    biar lingkungan kerja selalu kondusif dua hal yang harus diperhatikan : porsi dan kursi. Tau bagaimana porsinya dalam berperan, tau kursinya yang pas buat dia. Ga mungkin kan badannya besar tapi dia duduk dikursi yang kecil. (dalam artian yang lain).

    Eh jadi panjang gini
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. huahaha.. ini curcol nih, curcoool :p

      but yes, that's true bang komennya.. tak ada karyawan yg suka klo atasan dikit2 marah, dikit2 marah..

      itu analoginya masuk akal, dan denotatif sekali bang, hingga membuat saya agak tersinggung *setrum bang uzay*

      Delete
  25. kalo kerjanya ditempat seperti kantornya google, gajian on time, temen n suasana yg kondusif pasti gak ada lagi demo buruh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang dituntut buruh adalah kenaikan UMK maupun UMR, dan juga alih kerja bang, yang biasa disebut.................

      outsourching.

      mereka meminta agar terjadi adanya ikatan kerja yang pasti bukan seperti itu

      Delete
    2. @ahmad muazim, + atasan oke, dikasi tunjangan, uang pensiun, aiiih banyak amat kita maunya ya :p

      @Rico, ho oh.. sistem outsourcing sungguh menyiksa para buruh :(

      Delete
    3. @din... kalo kerjanya bagus, minta yg banyak kan wajar :) :D

      @din n @rico... wah, kurang sependapat nih gua, secara, sistem outsourcing itu malah ngasih kerjaan ke perusahaan kecil dan buruhnya lho. tapi buruh sama perusahaannya aja kali yg terlalu keenaken dapet jatah outsourcing jadi malah memble kinerjanya dan akhirnya diputusin jatah kerja outsourcingnya

      Delete
    4. oooh ngono toh bang.. belom pernah jadi buruh outsourcing soalnya.. cuman tau dari berita di tv

      *kasian ya saya, korban media juga hihi *selfpukpuk*

      Delete
  26. Karyawan memang bisa dibilang hal pokok yang harus ada di perusahaan. Aset perusahaan, kalo gak ada karyawan, perusahaan juga gak bakal jalan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoiih, benar sekali mas Hanan :)

      Delete
  27. termasuk cuti dan jatah lembur...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. siiip.. tambahan yg membantu..

      apalagi kalo karyawan yg udah mau nikah.. kasilah cuti sebulan biar panjang honeymoonnya :p

      Delete
  28. kalo ga ada karyawan ga ada yang namanya PT atau sejenisnya

    ReplyDelete
  29. tapi sayangnya banyak perusahaan indonesia yg lebih memilih untung tapi tidak menguntungkan karyawan'ny ??
    yg mereka tahu hanya kamu kerja , saya gaji
    malas kerja , gaji dipotong

    ReplyDelete
    Replies
    1. telat datang, potong gaji..

      tapi wajar sih, untuk melatih kedisiplinan mungkin ya. Somehow ya tetep aja, perusahaan baiknya menerapkan reward juga, selain punishment :)

      Delete
  30. Aku belum kerja Kaka..
    *polos*

    Suka pancake duren?
    Kalo aku suka pancake stroberi lho..
    *ga ada yg nanya-_-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaudah kalo gitu kita bikin pancake stroberi yuk..
      *seret ke dapur

      Delete
  31. Bukan hanya gajian on time, tapi jumlah nominal gaji yang lebih besar daripada yang di tempat lain terkadang membuat seseorang bertahan meskipun dia sendiri kurang nyaman, ini IMOO loh ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. IMOO accepted, hihi.

      bener sekali.. apalagi kalo ditunjang dgn kondisi tempat kerja yg asiik.. wiih, berhasil lah sang pengusaha membangun perusahaan :)

      Delete

Because sharing is caring