dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Monday, 29 October 2012

KEy Smart Travelling Day 2

Hari pertama rangkaian KEy Smart Travelling kami habiskan dalam bis. Berhubung hari Jumat itu sebagian besar peserta telah menguras tenaga seharian, menyelesaikan urusan dan pekerjaan yang akan ditinggalkan sampai dengan hari Selasa, maka di dalam bis kami lebih banyak tidur hihihi.

Baeklah, mari kita masuk ke Hari Kedua... 

Sabtu, 20 Oktober 2012

Sekitar pukul 01.00 WIB, rombongan kami tiba di Rumah Makan Roda Minang, di Sosok, Kabupaten Sanggau. Dengan mata berat dan sangat mengantuk, sebagian peserta memilih untuk turun, mengeluarkan isi perut yang telah diobok-obok oleh hancur leburnya jalanan yang tak juga dibenerin sama pemerintah provinsi Kalbar. Menyedihkan yah.

Sebagian memilih tetap di bis, melanjutkan tidur. Saya turun sebentar. Numpang toilet aja. Di bis ada toilet sih, tapi mana tahan pakai toilet dalam bis. Alasannya ya itu tadi, jalanan hancur lebur berantakan. Bisnya goyang-goyang, ntar yang ada malah mabok di toilet hahaha.

Setelah selesai beristirahat sejenak di RM Roda Minang, kami pun melanjutkan perjalanan menuju Kuching. Alhamdulillah, pukul 04.00 subuh, bis berhenti mengikuti antrean kendaraan lain yang menunggu gerbang perbatasan Entikong - Kuching dibuka. Tepat sekali adzan subuh berkumandang, dan bis Eva yang kami naiki berhentinya dekat dengan mushalla di daerah Entikong. Kami pun turun dari bis untuk melaksanakan shalat subuh.

Setelah itu perjalanan dilanjutkan karena pintu gerbang perbatasan sudah dibuka. Para penumpang bis turun (lagi). Kali ini, kami turun untuk mendapatkan cap di paspor, izin imigrasi dulu. Ngantrinya lumayan panjang kakaa. Sayanya sampai sebel dan pengen ngambek aja. Tapi rugi dong kalo ngambek, ntar ga jadi ke Singapur :p

Wajah-wajah lelah, pas difoto tetep aja senyum


Beres deh cap paspornya. Kami kemudian berjalan kaki untuk cap paspor (lagi). Kali ini di imigrasi Malaysia. Nyampe di Malaysia jamnya udah nambah 1 jam aja mamen. Yang di Malaysia lebih lama dari di Indonesia ngantrinya. Entah apa deh yang ditanyain sama petugasnya. Tapi Alhamdulillah selesai juga proses panjang tersebut. Kalo gak selesai ya gak bisa ke Singapur *halah* :p

Izoel dan Bang Aan dalam barisan antrean, mau cap paspor


Tidak ada saya di situ hihihi
Sudah beres urusan paspor di loket imigrasi kedua negara, kami naik bis lagi, melanjutkan perjalanan ke terminal bis yang ada di Kuching Sentral. Nyampai di Kuching Sentral sekitar pukul 09.00 Waktu Kuching. Kuching Sentral ini kan salah 1 mal di Kuching yes pemirsa, dan jam segitu malnya belom buka. Ada sih beberapa shop yang udah buka, tapi ya mana bisa dipake buat nongkrong. Akhirnya, berhubung terbang ke Singapore-nya dijadwal pukul 3 sore sedangkan waktu masih pagi, maka kami yang saat itu pada kelaparan pun menunggu di depan Kuching Sentral Food Court and Bistro. Nungguin food courtnya buka huahaha.

Kata Sussi (tengah), mirip wallpaper hihi

Dan akhirnya, food court pun buka. Tapi, walaupun food court sudah buka, kami kesulitan menemukan makanan halal di situ. Ada sih 2 stand tempat makan yang ingin saya cobain: Makanan khas Melayu *tetep*, sama makanan khas India. Halalan thoyyibah tuh dua-duanya. Namun sayang disayang, pas kami masuk ke food court, 2-2nya belom buka. Huwaaaa T.T

Tapi kami tunggu sampai buka! Mana bisa makan tenang kalo ga yakin makanan yang dimakan halal atau tidak. Ya toh?

Alhamdulillah, akhirnya pukul 10 lewat sekian, stand makanan khas India dibuka! Yeay! Saya pun mencoba nasi briyani dan ayam bumbu entahlah apa namanya.

Nasi Briyani + Ayam Bumbu Entahapakahnamanya

Nasi Briyani + ayam totalnya RM6. Kalo dirupiahin sekitar Rp.19.000 (pake kurs RM 1 = Rp. 3.150). Worthed enough lah. Nasinya wuenak, porsinya banyak, ayamnya lembut pula. Sedangkan minumnya, saya ga pesen soalnya air botolan yang dibawa dari Pontianak masih berbotol-botol hehehe.

Mamamnya cudah kenyang, kakaa. Kami kemudian menunggu waktu dzuhur sekaligus meregangkan otot-otot yang lelah di mushalla Kuching Sentral. Tidak seperti mushalla yang saya temukan di mal-mal Pontianak, di Kuching, mushallanya dipisahkan yang pria dan wanita. Jadi, yang mau benerin jilbab, bisa bebas dan leluasa ngebenerin tanpa khawatir terlihat yang bukan mahrom. 

And time to go! Selesai sudah shalat dzuhurnya. Saatnya cari taksi, dan cuss ke Kuching International Airport!

Sudah kenyang, jadinya ceria :p
Naik taksi dari Kuching Sentral ke Airport kedapetan yang mahal ih. 1 taksi berisi 4 orang, kami membayar RM 20. Katanya sih mestinya bisa ditawar, tapi waktu itu kami pikir dari Kuching Sentral ke airport itu jauh pisan. Eh rupanya deket benerr, malah ga nyampe 5 menit untuk mencapai airport. Sungguh mamang taksi yang tega nian. Ckckck.

Yah sudahlah ikhlaskan saja. Lagian kalo jalan kaki juga bisa-bisa ketinggalan pesawat, trus ga jadi ke Singapore deh *halahhhh* :p

Sekitar pukul 01.00, kami sampai di Kuching International Airport. Gaya-gayaan foto dulu ya bentar.

3 bersaudara beda semua mukanya
Oke, mari masuk ke bandara. 

Masih ada waktu sekitar 2 jam sampai dengan boarding time pesawat Air Asia dengan nomor penerbangan AK6675 ke Singapore. Tapi kami memilih untuk segera check-in. Jadi, yang mau lanjut foto-foto dan jalan-jalan, bisa lebih ringan bawaanya, begitu.

Titis, contoh yang masih mau lanjut foto-foto ^^v

And here we come, the boarding time is coming! 

Seat kami di pesawat beda-beda. ada yang dapet nomor 8, ada yang 9, dan banyak yang dapat seat 22 dan 23 abcdef. 

Yang ngisi kursi tengah mundur ke belakang,
karena masih banyak kursi kosong. 

Kak Siti dan Ucu, kebagian seat depan
Huwaaah, udah panjang. Masih ada setengah hari perjalanan lagi untuk edisi KEy Smart Travelling Day 2. Belom nyampe Singapore ya ini hehe.

Kalo gitu, yang di Singapore saya lanjutkan besok ya :D

28 comments:

  1. wah kak dini,,saya penasaran rasa nasi briyani nya ,,apa 11 12 nasi kuning ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. warnanya iya mirip bun, rasanya mirip nasi kebuli :)

      Delete
    2. Apa itu sejenis Nasi Ayam ala Malaysia?

      Delete
    3. bukan kang, itu sejenis nasi briyani ala India :D

      Delete
    4. nasi briyani 'tu kesukaannya si Agree. kalo saya sih sebenarnya nggak begitu suka, tapi prinsip perut saya kan apa saja harus bisa masuk, hehe.., jadi bolehlahh.

      Mbak, kalo di Kuching soal waktu berbeda sama Pontianak nggak? secara garis bujur mestinya kan sama (kayak di Singapore itu kan aneh, beda sama WIB)

      Delete
    5. sama pak, saya sebenernya biasa aja sama briyani, bawaan laper waktu itu, dan no other choice. tapi enak sih hehehe..

      beda pak, begitu nyampe Kuching, gadget saya langsung menyesuaikan dengan waktu setempat, langsung berubah jadi GMT+8 gitu. Iya aneh, padahal kalo dipikir2, bedanya cuma setapak 2 tapak ya pak..

      Delete
    6. Namanya Kuching di Malaysia, Karena banyak bangunan atau artefak patung yang berbentuk kucing, Meoongggg. Keren dah Kuchingnya. Kalaw dipikir pikir ekonomi ya tidak beda jauh antara liburan ke Jakarta dengan liburan ke Kuching atau Singapore.

      Kalaw ke Singapore saya belum pernah. Kalau ke Kuching sudah dua kali. Saat masih mahasiswa Tour ke Kuching (Pebruary 1994) dan yang terakhir ikut rombongan Ikatan Penulis Keluarga Berencana Kalbar ke kUching 2008

      Delete
    7. Kalo dari Sekadau, jauh lebih murah liburan ke Kch daripada ke Jkt kang :)

      Delete
    8. Gimana nih Bang Roni, ke Kuching aja ya jualan Bubur Ayam nya

      Delete
    9. hahaha, bubur lagiii :)))

      Delete
  2. weh hari kedua makin seru aja tuh, pengin ..pengin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti kalo dah nyampe Singapore lebih seru lagi :D

      Delete
  3. Kunjungan perdana :)
    visit n koment back y dblogq :)

    klo boleh skalian follow blogq y nnti ak folback.

    ReplyDelete
  4. Jadi iri lihatnya, kapan saya bisa seperti itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayuk, bikin itinerary ke sana :)

      Delete
  5. tiga bersaudara beda rupa tapi soal tampilan sama...semua pake kacamata :)

    ReplyDelete
  6. Wuahh,, Makin seru saja jalan"nya Mbak Dini ^^
    Di tunggu cerita selanjutnya ya Mbak.. ;)

    Ngomong-ngomong warna dari nasi buyani, seperti perpaduan antara nasi kuning ama nasi goreng,.. Hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nin, mirip nasi kuning warnanya doang hahaha. Yg merah bikin mirip nasi goreng. Perpaduan nasi dgn penampakan nasi kuning n nasi goreng, dgn rasa nasi kebuli.

      Delete
  7. waw keren banget..
    ke singapore..
    aku tunggu oleh-olehnya dari singapore yah sob.. :)

    ReplyDelete
  8. oleh-oleh jalan-jalannya apa ini mbak

    ReplyDelete
  9. din kayaknye cerite KEy bise diikotkan lomba ini ni, cobe cek http://eventlombaterbaru.blogspot.com/2012/07/lomba-menulis-traveling-republikadl-31.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. maoklah ji.. deadlinenye masih lama, masih bise disiapkan nih..

      makasih oji infonye :)

      *masih belom terbiasa pake emot :) ji same kau, sumpeh deh ane wkwkwk

      Delete
    2. haha emang ngape dg emot?.hehe you are welcome din :)

      Delete

Because sharing is caring