dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Wednesday, 20 June 2012

Suka Duka tinggal di Sekadau


Halaman Depan. 

Saya tidak ingat tanggal berapa saya resmi pindah ke Kabupaten Sekadau. Yang saya ingat, saya pindah ke kota kecil nan berdebu ini sekitar 2 pekan setelah resmi menjadi istri. Hal lain yang saya ingat dari perpindahan tersebut adalah kemellowan saya yang teramat sangat hingga saya bisa menangis lagi bilamana harus mengingat dan membaca kembali tulisan tentang Air Mata Bapak :')

Banyak kisah dan cerita yang terangkai setelah saya tinggal di kota kelahiran kakeknya suami saya ini. Sebagian pernah saya tuliskan di blog ini, dan lebih banyak yang berlalu begitu saja, tapi terpatri dalam memori. Hampir setahun setengah saya berdomisili di Kabupaten Sekadau, ada banyak suka duka yang saya rasakan. Dimulai dari dukanya aja deh ya.

Danbo di area Kantor Bupati Sekadau

Sekadau adalah Kabupaten yang masih terbilang baru, walau saya tak tau kapan tepatnya Sekadau 'memisahkan diri' dari Kabupaten Sanggau. Apa duka dari tinggal di Kabupaten baru? 

  • DUKANYA:
  1. Belum banyak tempat yang bisa saya jadikan opsi untuk refreshing dan jalan-jalan di kala penat seharian di rumah. Ada 2 tempat outdor yang bisa dipilih: Taman Kota *yang entah oleh siapa di foursquare diberi nama Taman Segitiga Bermuda karena bentuknya memang segitiga*, serta Gunam Indah Sekadau. Anyway, 2 tempat tersebut lebih sering ditongkrongi anak-anak gaoel.
  2. Living cost yang relatif mahal. Di Pontianak *kota tempat saya lahir dan dibesarkan*, harga seporsi ati ampela itu Rp. 2000. Di sini bisa sampai Rp. 8000. 
  3. Diperlukan waktu sekitar 7 jam untuk mencapai Kota Pontianak, dengan kondisi jalan yang 'amat sangat mulus'. Mengapa saya harus membahas waktu dan kondisi jalan menuju Pontianak? Ya, tentu saja karena berbagai macam acara lebih sering diadakan di ibu kota daripada di Kabupaten toh.
  4. Menu kulinernya belum komplit. Belum ada Chai Kue panas, Es Pisang Ijo, Roti Cane, pizza, dan beberapa kuliner lain yang bisa dijadikan pilihan untuk istri yang agak sedikit hobi makan seperti saya hehehehe ^^v
  5. Berdebu teramat sangat. Mungkin ini lebih karena saya tinggal di tepi jalan dengan halaman tanah kuning yang di nyaris setiap waktu dipenuhi oleh antrean truck-truck haus solar.
  6. Agak berisik. Ini jelas karena di salah satu pintu ruko tetangga saya setiap harinya *ya, setiap hari* mengadakan senam aerobik dengan house music yang nyaring, yang terus terang sangat mengganggu ketentraman saya dan suami di sore hari.
  7. Susah mencari pulsa untuk beberapa nomor operator yang saya pakai sejak di Pontianak, sebut saja pulsa Axis dan XL. Agak aneh ya. Sinyalnya nyampai dimari, tapi yang jualan pulsa gak ada hahaha. Mungkin karena jarang yang pakai sih..

Voila! Itu dia beberapa duka yang berhasil saya himpun selama tinggal di Sekadau sejak akhir Februari 2011 sampai dengan Juni 2012. Insya Allah besok, duka-duka tersebut akan saya konversi menjadi suka, ditambah dengan suka-suka lainnya. Stay tune :D


Bagaimana dengan teman-teman? Bertahun-tahun tinggal di kota yang sekarang, adakah duka yang terasa? Boleh cerita sama saya loh di kolom komen ^^

47 comments:

  1. pasti blom ada mallx kan.. heheh.

    bagus tuk bisnis tuh, gmn klo buka usaha kuliner dgn menu2 sbb, Chai Kue panas, Es Pisang Ijo, Roti Cane, pizza.. *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. atau jualan pulsa aja din, kan enak jadi ga perlu repot dengan pulsa :D

      di sini banyak buanget franchise pisang ijo/pizza, mau dikirimin satu grobak?? :D

      Delete
    2. @Rohis Fb, berkali2 tiap abis berhasil eksperimen selalu tuh punya pikiran mau buka bisnis kuliner. Tapi begitu inget bikinnya ribet dan agak harus rutin, aih ga jadi :p

      @NF, mauuu mau mau.. gerobaknya suruh jalan sendiri ya tapi..

      Delete
    3. yeeee.. blom mulai dah nyerah.., mumpung ntr lg puasa.., sy dan bbrp ikhwa disini klo dah dekat2 bulan ramadhan tuh biasax pada pusing.., pusing mau jualan apa.., ada yg jualan baju koko, jualan peci, jualan kurma, jualan pisang ijo, pallu butung, jualan buku..., gmn klo yg simple aja mbk diniehz 'Pisang ijo' *smile

      Delete
    4. Komennya nalah bikin saya terinspirasi buat bagi2 ta'jil gratis utk agenda Ramadhan tahun ini nih :D

      hehe iya jazakallah masukannya yes :)

      Delete
  2. ane udah sering pindah tempat juga ukhti, tapi memang dimanapun kita tinggal sebernarnya tergantung bagaimana kita menyikapinya, mungkin ditempat yang baru ini ada secercah cahaya yang bisa menjadi pelita semangat, mungkin ada banyak celah untuk dakwah juga...:}

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali akh.. besok akan terbit postingan bagaimana cara saya menyikapi poin2 tersebut, udah dischedule :D

      Delete
    2. owh gitu yah, ditunggu serialnya hehe...

      Delete
    3. Setengah jam lagi rilis hehehe.

      Delete
  3. memang perlu ketabahan dan kesabaran yang ekstra tinggal ditempat yang asing dan relatif baru. Penyesuaian dengan keadaan memang diperlukan sekali dan Insya Allah kita menemukan "celah" untuk diri sendiri.

    Menyesuaikan diri dengan keadaan sekitar tidak selalu kita ikut larut dalam kebiasaan setempat. Menjalani hidup apa adanya dilokasi baru bisa membuat kita bijak dalam memutuskan apa yang terbaik untuk diri sendiri. Good luck

    ReplyDelete
  4. kok kayaknya terpencil ya?
    di peta ada ga ya tuh kota? xixixi
    jadi di sekitar sana ga ada tempat liburan gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga seterpencil itu juga sih yaz *cubit*. Ada kok di peta. Iya, di sini tempat wisatanya, yaah gitu deh. Belom selesai dibangun xixixixi..

      Delete
  5. Betul juga idenya Rohis Facebook di komen di atas -- ada peluang untuk bisnis baru, apalagi bisnis kuliner yang selalu dicari orang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. dininya yang ndak betah kak hehehehe :-P

      Delete
  6. jalan-jalan dan tempat makan memang selalu di cari ya mbak kalau di daerah baru hehe... nimati saja nanti lama-kelamaan jadi terbiasa dan suka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul bang Uzay. Alhamdulillah niikmat karna tinggal berdua suami :D

      Delete
  7. hahaha tiap sore dugemlah kau ye din.hahaha. iye ni kamek juga lagi banyak menyimpan duka tinggal di Kalsel :P untung ade blog kau sebagai pelipur lara *nahan napas*

    ReplyDelete
    Replies
    1. suke nak nanggung kw ni be ji muji2 wkwkwk

      Delete
  8. saya mah pake semboyan " right or wrong this is my town" hehe... maksudne, jelek buruk kota saya (bogor) saya tetep cinta mati dan males pindah..
    btw, Mbak pindah kemana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi mbak.. kalo udah punya sense of belonging sama kota tempat kita tinggal, tiap ada yg mencela kota ini, sayanya mesti tersinggung hehe.. Sebenarnya sih ga mau juga pindah dari Pontianak, tapi berhubung ikut suami, ya manut deh :)

      pindah dari Pontianak ke Kabupaten Sekadau mbak..

      Delete
  9. sama seperti di tempat saya.. jalanan rusak,, bahkan untuk jaringan CDMA belum ada.. daerah seperti ini harusnya diperhatikan pemerintah setempat supaya bisa lebih maju.. biasanya justru daerah yang transportasi yg sulit malah banyak penghasilan alamnya contoh saja daerah kalimantan riau dsb..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh ya mas.. di sini penghasil kelapa sawit nih. Saking banyaknya pohon sawit, beberapa daerah jadi kena imbas, sering kena banjir kalo air sungai lagi pasang.

      pemerintah pusat taunya pajak masuk ke pusat. Maintenance kota pemberi pajaknya semacam diabaikan. Miirrrriiiissss..

      Delete
  10. saya jadi pengin ke sana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo ke sini. Ntar nginapnya di hotel sebrang rumah saya :D

      Delete
  11. Speedy udah masuk belum bu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillaah, suuudah. Warnet suami saya pake speedy, ini saya bales komen dari rumah juga via jasa speedy hehehe

      Delete
  12. Tempat tinggal baru, Lingkungan Baru, Suasana Baru....
    Waw.... pasti seru... banyak hal baru @@

    kalau sudah seperti itu, harus beradaptasi dahulu.
    saya analisis dari postingan, mbak tinggalnya di jalan raya utama ya, sering dilalui lalulintas dan tinggal di komplek ruko. sepertinya masalah keributan sudah merupakan hal yang tak bisa dihindari.

    menu kuliner masih jarang, wiw.. asik ne... sering kuliner y @@ haha... coba mampir ke surabaya mbak kulinernya :)

    hemm.. susah mencari pulsa ya, sepertinya bisa dijadikan bisnis baru tuh @@ hehe...

    ditunggu dah sukanya di sekadau.. pesona dibalik sekadau juga boleh :P, selain di gunam indah tentunya @@

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pinteeeer. Jalanannya sih ga ribut2 banget rif. Jalan provinsi, ga terlalu rame dilewatin orang2 :)

      Kalo mbak ke surabaya tar arif jd guide ya :p

      wokeeeh. Setengah jam lagi postnya terbit :D

      Delete
  13. wew, emang gak enak kalau tinggal dekat dengan kebisingan ya, gak nyaman istirahat :(
    sama kaya disini, suara bajaj terus meraung2 minta di bongkar, hahahy :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho ohh bang. Apalagi saya orgnya RKP alias rentang konsentrasi pendek, jadi mudah byarr kalo ribut2 dikit. Klo ada suara bajay berkepanjangan kayaknya buru2 nyumpel telinga pake kapas hahaha.

      Delete
  14. Tapi itu terlihat nyaman loh mbak, :)

    Assalamu'alaikum :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam. Yg di foto memang nyaman sep, terutama wiken sama sore2 kalo org kantor udah pada pulang hehe

      Delete
  15. di poin 6 itu yeh yang kadang2 ekspresi bisingnye muncul di plurk, hehe..

    dibalik segala duka yg dini tuliskan, kk ngerasa geliat kebaikan yg dini tebarkan begitu banyak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha iye kak, hanya plurk yg memberi ruang utk ekspresif dgn emot2 lucu tsb :p

      alhamdulillaah. Aamiin ya Allah :)

      Delete
  16. dijalani,din'mati,di syukuri pasti jadi indah...bahagia itu indah..

    ReplyDelete
  17. Wah . . . Seru sekali nampaknya ;)
    Khem . . Kalau aku sudah nyaman sekali di Makassar, tapi selalu bermimpi menjadi guru di daerah terpencil,,, ingin sekali . . .

    Aku tunggu kisah sukanya yah mbak'e ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semiga tercapai fit cita2 mulianya :)

      Setengah jam lagi ya sukanya hehehe.

      Delete
  18. tapi dilihat dari fotonya pasti lebih banyak sukanya daripada dukanya sobat

    ReplyDelete
  19. wah mbanya hobi makan nie, hehehe. kenapa ga masak aja mba. trus ga ada pulsa, kenapa ga sekalian jualan aja mba. heheh, lumayan bisa untung. kalau saya ga pernah keluar jawa, pernah sekali kesumatra, tapi kalau pontianak, ehm, pengen suatu saat ke sana sekedar menikmati perjalanan di sana. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa bilang ga masak? Hehe nanti itu diceritain di post berikutnya.

      Jualan pulsa dulu udah pernah. Jualan pribadi gitu. Cuman ga dilanjut karna tekorrr sayanya hahaha.

      Siip deh. Smoga ntar bisa mampir kemari :)

      Delete
  20. kalo saya banyak kasih masukan, tentu tidaklah bijaksana. saya hanya membayangkan arien harus mengalami seperti mbak dini alami, tentu saya berupaya untuk mendekat, pengin mengawal. apapun saya akan berdoa untuk mbak dini. namti ba'da zhuhur saya akan khusus doakan deh, agar setiap tantangan akan dapat teratasi dengan asyik.
    //kalo di tempat saya di sini, alhamdulillaah aman dan tak ada kesulitan, meski saya harus berada di daerah yang lumayan jauh dari tempat kelahiran (sekarang saya ada di tanah kebanggaan mbak poppy, kami deketan di sini)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh kok pak kasih masukan :D

      ho oh pak, that's what my father and mother always doing. Berhubung saya their only daughter, jadi setelah nikah pun masih dimanja hahaha.

      Alhamdulillah. Nice to know it. Terimakasih sudah mau ikut mendoakan pak :)

      Delete
  21. dari orok tinggalnye di Jakarte,jadi gak berase dukanye :D mungkin nanti kali ye kalo Nay udeh nikah baru Nay cerita suka dukanye...:) hahahii

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi ditunggu ceritanya :D

      Delete

Because sharing is caring