dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Tuesday, 19 June 2012

PLN, kenapa oh kenapa..



Beberapa hari belakangan, seringkali saya membaca twit, status facebook, status bbm, maupun tret di plurk tentang 'pengumuman' bahwasanya Kota Pontianak lagi musim pemadaman listrik yang cukup lama oleh PLN. Mati lampu pagi, nyalanya sore. Atau matinya sore, larut malam baru menyala. Memang sih, ada sebuah peribahasa China yang berbunyi:

"It's better to light a candle than to curse the darkness"

Hanya saja kalau seeepanjang waktu dengan durasi yang cukup lama listriknya gak nyala-nyala, yah barangkali bolehlah dimaklumi jika pada akhirnya salah seorang teman saya yang merupakan Reporter di Pontianak Post sejak Juni 2003 dan Redaktur di Pontianak Post sejak Mei 2009 *Kang Asep Haryono mesti kenal nih sama orangnya hehehe*, membuat twit dengan bunyi sebagai berikut:

*baca dari twit paling bawah*

Jika ϑî sunia perbankan kt bs memilih selain, BNI, BRI,Mandiri, dan Batara, mengapa ϑî pelayanan kelistrikan kita tak bs memilih selain PLN?
Jika menggunakan kereta api kita tak L̅ªğȋ̊ memerlukan layanan amburadul PT KAI, mengapa ϑî layanan listrik kita psdrah ϑî PLN?
Jk menyeberangi lautan tak L̅ªğȋ̊ butuh pelayanan buruk dari PT Pelni, mengapa kita tak bisa mengelak dr pelayanan buruk kelistrikan dr PLN?
Jika kirim2an barang tak lagi hanya bisa memilih PT Pos Indonesia, mengapa untuk listrik kita hanya bisa pasrah ϑî PLN?
Jika dunia pertelekomunikasian tak L̅ªğȋ̊ harus bergantung dengan PT Telkom, mengapa sampai sekarang masih ketergantungan listrik dgn PLN?
Jika radio saja tak cukup hanya dengan mendengarkan RRI, mengapa pelayanan listrik masih bisa cukup hanya dengan PLN?
Jika tayangan televisi tidak L̅ªğȋ̊ monoton dengan hanya menyaksikan TVRI, mengapa tidak dengan pelayanan listrik, mengapa harus PLN?
Jika transportasi penerbangan saja tidak harus bergantung dengan Garuda, mengapa listrik masih harus bergantung dengan PLN?
Saatnya jangan L̅ªğȋ̊ bergantung pada PLN. Jika air minum saja bisa tanpa harus bergantung kξ PDAM, mengapa tidak dengan listrik?
Puji syukur kehadirat اَللّهُ SWT, semoga PLN diampuni dan amal2 kebaikannya diterima اَللّهُ SWT dan diberikan tempat Ɣğ layak ϑî sisi-Nya


Tuh, langsung saya copy paste dari halaman twitternya bang Ote hehehe. Kalo ga muncul di monitor laptop/layar handphonenya, teman-teman bisa langsung baca via twitternya bang Ote: @ote_marote.

Mengapa oh mengapa. Kenapa oh tanya kenapa..

Somehow, whatever the reason(s) is (are), marilah kita doakan semoga pelayanan Perusahaan Listrik Negara ini mulai hari ini juga, bisa meningkat jadi jauh lebih baik, tak lagi sering mengadakan pemadaman maupun penyalaan bergilir, sehingga kelak di kemudian hari, kita semua bisa dengan lapang dada light a candle than curse the darkness :)

30 comments:

  1. Bang Ote itu rekan saya di kantor, dan setau saya twitternya paling banyak "kicauan" nya dimana mana. Kritis orangnya hingga sekarang.

    Listrik di komplek saya juga sering padam, makanya yang namanya Lilin dan korek api selalu siap siaga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tambah emergency lamp juga kang.

      Delete
  2. eh di pontianak kan panas oleh matahari, di manfaatin aja tenaga suryanya. tapi ada siang pasti ada malem. oke tenang bilang ke matahari 'jangan pergi jauh jauh biar tenaga suryanya berfungsi sepangjang hari, matahariku'*sambil joget lagunya agnes monikah*

    ReplyDelete
  3. sama mbak. di bangkalan juga sering padam kalo siang hari.

    ReplyDelete
  4. Kalo di eranya Pak Dahlan Iskan sbg Dirutnya juga udah kayak gitu Mbak? Kalo di sini ada anggapan begini: "Coba kayak jaman Dahlan ya, listrik jarang mati". Btw kalo saya ambil positifnya Mbak. Bikin api unggun di belakang rumah, suasana jadi romantis dan fantastis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama aja pak :(

      Hehehe kalo di belakang rumah saya bisa kebakaraaan, semak belukar soalnya.

      Delete
  5. iya, seharusnya tidak lagi di monopoli. inilah jeleknya kalau di monopoli, kita yang jadi korban. mending di cari perusahaan lain aja dah, termasuk puka kereta api. biar pada semangat kerja kalau ada saingan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh. Sayang sekali saya baru bisa bantu doa, belum bosa kasih solusi yg solutif :(

      Delete
  6. iya kenapa kita cuma bisa bergantung dengan PLN ya? sedangkan BBM saja udah ada alternatif lain..

    ReplyDelete
  7. iya ya harus cari alternatif lain, tapi aneh ya di kalimantan itu, suamiku pun kalau lagi di batu licin sering bilang kalau disana lagi mati lampu, padahal batu baranya banyak, kenapa oh kenapa mati lampu terus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, Kalbar mending kalo dibandingkan dgn Kalsel *apa Kaltim ya? Lupa hehe* yg produksi minyak. Sudahlah listrik krisis, bensin krisis pula. Aiiih.

      Delete
  8. Mungkin karena kita terlalu bergantung pada PLN, bukannya pada Tuhan :))

    ReplyDelete
  9. wah PLN harus menerngi disetiap kegelapan bukan memberikan kegelapan di terangnya suasana,,
    wktu saya di kalteng juga sering mati lampu, tp ya sabar aja klw kita mmaksa untuk hidup ya pakai genset aja,, heheheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener. Pake genset ngantri bensin deh hehe..

      Delete
  10. Hehehe monopoli ya...
    Beli genset 2 Megawatt aja mbak :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk minta beliin Dahlan Iskan aaaah..

      Delete
  11. iya nih mba, akhir ini di daerah saya sering listriknya padam

    ReplyDelete
    Replies
    1. di daerah saya (Sekadau), tidak siih. Di Pontianak yg iya :(

      Delete
  12. lebih baik kita pake panel tenaga surya, selain punya listrik sendiri yang tidak bergantung pada PLN kita juga ikut berpartisipasi dalam hemat energi mengurangi efek global warming..

    #sayangnya panel surya mahal.. mahal banget malah. dilema deh

    ReplyDelete
  13. sebenarnya saya juga sudah menyiapkan postingan tentang PLN yang byar - pet,..ternyata keluhannya sama dengan saya. ah PLN jika untuk rakyat miskin selalu dikalahkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.

      Tapi barusan dapet konfirmasi dari org PLN, katanya sih lagi ada mesin yg rusak, lagi maintenis *halah, emang kaskus :p*, perbaikan supaya ga byar pet mulu di Ramadhan dan Lebaran.

      Which means, abis Ramadhan dan Lebaran *mungkin* byar pet lagi :|

      Delete
  14. saya kurang tau dengan twittnya
    tpi saya ijin nyimak aja kk. .

    ReplyDelete
  15. listrik dirumah ane juga padam nih. Dari jam 10 siang tadi, sampe sekarang jam 1 siang belum nyala listriknya. Adik ane yg kecil kepanasan, jadi susah tidur. Hadduuhh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. *pukpuk, sabar yak.. sekarang udah nyala kan? udah 2013 soalnya :p

      telat banget saya bales komen u,u

      Delete

Yang roaming dilarang masuk :p