dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Wednesday, 16 May 2012

Innalillahi Wa Inna Ilaihi Roji'uun




Bismillahirrahmaanirrahiim.. 

Kullu nafsin dzaaiqotul mauuwt. Setiap yang bernyawa pasti akan mati. Hidup dan mati adalah sunnatullah. 

Ketika mendengar berita duka seperti kembalinya salah seorang hamba kepada RabbNya, sanak saudara, kerabat dan handai taulan, dan teman-teman ikut berbela sungkawa, dan berucap: Innalillahi wa inna ilaihi raaji'uun. 

Namun sayang sekali, cukup sering saya baca di timeline twitter, bahkan juga saya dengar di berita TV nasional, masih ada beberapa orang yang keliru menulis/mengucapkan kalimat tersebut seperti ini: 
Innalillahi wa inna LILLAHI raaji'uun.. 

Sebelumnya, mohon maaf ya teman-teman jika ada yangg tersinggung, di sini saya sekedar ingin meralat bahwa penulisan & pengucapan yang benar adalah: Innalillahi wa inna ILAIHI raaji'uun, sebagaimana terdapat dalam AlQur'an surah AlBaqarah: 156: 
"(yaitu) org2 yg apabila tertimpa musibah, mereka berkata: 'Innalillahi wa inna ilaihi raaji'uun (sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNya lah kami kembali". 

Demikian teman-teman. Sekedar ingin memperbaiki yang keliru sebelum jadi salah kaprah berkepanjangan dari sesuatu yang diambil berdasarkan kitab suci Al-Qur'an. Memang tampaknya hanya hal kecil dan sepele, tapi bukankah yang keliru sebaiknya diperbaiki? 

52 comments:

  1. ada lagi yang lebih parah Din, ada tulisan Astajim atau Masa Oloohh... eeerrr jengkeelll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebel mangkel bener mbak kalo yang itu. Udah pernah saya tulis juga di http://www.dhzblog.com/2011/10/senang-saling-mengingatkan.html?m=1

      saking sebelnya tuh. Grrrr.

      Delete
  2. mba cerinyanya yang menyenangkan ajah plisss1 jadi suka takut mba :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagian mana yang nyeremin zal? *kemudian bingung*

      Delete
  3. ya, sepakat, memang begitulah seharusnya, sesedikitpun, apalagi berpengaruh pada maknanya, harus diluruskan.

    saya juga cerita tentang kematian di beberapa postingan terakhir saya. serasa dekat sekali kematian di sekitar kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dzikrul maut juga untuk saya yang sering lalai ini pak :(

      Delete
  4. saya juga suka salah nyebut maupun nulis. Artinya bisa meleset jauh ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya tidak ahli Bahasa Arab, tapi kalo dilihat dari http://www.artikata.com/arti-338509-lillahi.html lillahi artinya: untuk Allah mbak. Which means kalo Innalillahi wa inna lillahi roji'uun diartikan word by word jadinya: "sesungguhnya kami milik Allah dan untukNya lah kami kembali"

      ada perbedaan di 'untuk' dan 'kepada', begitu mbak kira2.

      Namun, terlepas dari meleset jauh atau tidak, kata "Innalillahi wa inna ilaihi roji'uun" diambil dari kitab suci AlQura'an, Firman Allah jadi alangkah baiknya kalau disebutkan dengan tepat.

      Wallahualam bishowwab.

      *jadi ceramah deh :p

      Delete
  5. Betul mba' . Kebanyakan yg orang tua yang sering ngucap nya salah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang anak muda juga banyak loh di twitter ;)

      Delete
  6. saya tertarik dengan penggalan kalimat terakhir postingan miss Syahdini ini, memang hal hal yang remeh dan sepele seperti ini sering tidak diindahkan oleh saya sendiri. Menjadi pengingat untuk diri saya sendiri untuk lebih concern dan peduli pada hal hal yang remeh sekalipun.

    Great posting

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you very much Kang Asep.

      Ini sebagai pengingat bagi saya juga :)

      Delete
  7. iya mbak..kadang juga astafirullah suka mereka ganti dgn kata astanaga.. huaa nyesek aku dgrnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengen tak slepet aja ya niz mulutnya >.<

      Delete
  8. *atas, astaghfirullah... :P

    Hemm.. Seperti permasalahan sepele tapi punya dampak besar.
    Jadi inget tentang ucapan salam dan puji tuhan sekarang... Sudah mulai salah kaprah dan bahaya kalau tidak ada tindak lanjut ne..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semacam butterfly effect gitu kan rif. Kecil kepakannya, besar dampaknya..

      Intinya dari kesadaran diri masing-masing sih. Kita-kita yang merasa sudah sadar *halah* tugasnya adalah mengingatkan :D

      Delete
    2. wow, baru ngerti istilah butterfly effect :P
      gitu toh mbak.

      *sedikit trauma, aku pernah mengingatkan, ada yang marah dan tersinggung -__-", mungkin karena dia merasa berpangkat dan punya sedikit kuasa. #kalau gak salah sih.

      Delete
    3. yoi yoi gitu deh rif hihihi..

      gpp rif, yg penting udah lepas kewajiban menyampaikan :)

      Delete
  9. sedikit saja kita luput dari tatanan membaca al_Qur'an tnp ilmu tajwid, maka artinya bakalan berbeda..
    tp, klo sobat bisa ilmu jurmiyah/ kitab izhi, insya alloh pasti bisa mengartikan isi al-Qur'an..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang sekali ilmu saya belom nyampe sana akhi :)

      Delete
  10. wah iya juga ya, kadang di kampung2 waktu pada nggotong keranda masih ngucapin Innalillahi wa inna LILLAHI raaji'uun..
    mau ngasih tau tapi takut digebukin orang sekampung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaduh *tepokjidat*

      Ntar yg dikasi tau 1 org yg paling berpengaruh aja mas, marbot masjid atw ustadz di kampung gitu. Tunjukin sumbernya (AlQur'an) langsung yak, jgn tunjukin postingan saya :p

      Delete
  11. Wallahualam bishowwab.

    iya mba, masih banyak yg cuma sekedar latah dalam pengucapan, penulisan, mungkin dasarnya yg ikut-ikutan atau memang tidak mengeti, disayangkan ya :D
    saya sendiri lebih nyaman menuliskannya dalam tulisan arab sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Saya kadang kalo di BBM pas ada yg keliru, langsung ngasi tau sambil nyodorin tulisan arabnya: إِنَّا لِلهِ وَ إِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ

      Hehehehe.

      Delete
  12. Iya sobat, salah satu huruf aja artinya udah jauh sekali..

    ReplyDelete
  13. terimakasih untuk saling mengingatkan kak Dini :)
    Sampaikanlah walau hanya satu ayat

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama bang Riki. Ingatkan saya juga :)

      Delete
  14. awalnya aku juga salah sebut, terus aku perhatikan kok aku salah yah, jadilah aku perbaiki

    Innalillahi Wa Inna Ilaihi Roji'uun

    ReplyDelete
  15. Iya, sewaktu kecil saya sering dgr pengucapan "Innalillahi Wa Inna Ilaihi Roji'uun" dimana bagian setelah wa Inna dilanjutkan dengan menggunakan ada pelafalan huruf LAm sebelum Illaihi ----> wa inna lillahi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang juga masih banyak mbak ternyata :(

      Delete
  16. nah setuju buka karena salah mengucapkan jadi salah makna

    ReplyDelete
  17. benar mbak, salah menulis, maka yang membaca pun akan ikut salah dan pasti akan melenceng jauh dari artinya..


    anyway mbak, kalau ditambah dengan kata bahasa arab nya, bisa lebih indah lagi (maaf mbak, cuma usul aja) ^^v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada tuh saya kasih tulisan arabnya di komen :D

      Delete
  18. owh gitu ya mba dini, hmm fahmi ngerti...

    berhati2 jadi bukan hanya di tindakan, namun juga perkataan... :D

    ReplyDelete
  19. Kunjungan pagi di blog sahabat. Mana nih posting baru nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru dirilis jam 11.30 tadi yud hehehehe

      Delete
  20. Waktu kecil saya juga sering salah. Tapi setelah di benarkan bu guru sekarang sudah bisa benar

    ReplyDelete
  21. Kembali mengingatkan :)
    senang dengan postingan mbak Dini :)
    menanti postingan berikutnya

    ReplyDelete
  22. kalimat yg benar yg mana,mba,,, rooji'uun / roji'uun ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rooji'uun, mad thobi'i Jika ada ا jatuh sesudah harakat fathah, wawu sesudah dhomah

      Delete
  23. Mbak Dini maaf. Kalau di lihat dari tulisan arabbnya ke tulisan latin apa seperti ini ya " Inna lillahi wa inna ilayhi raa'jiuun '' jadi tidak disambungkan innalillahi

    ReplyDelete
  24. Tulisan yg benar Innaa Lillaahi Wa Innaa Ilaihi Raaji’uun...

    ReplyDelete
  25. Tulisan yg benar Innaa Lillaahi Wa Innaa Ilaihi Raaji’uun...

    ReplyDelete
  26. Klu bgni Innalilahi Wa'innailayhi Rojiun ???

    ReplyDelete
  27. Klu bgni Innalilahi Wa'innailayhi Rojiun ???

    ReplyDelete
  28. Klu bgni Innalilahi Wa'innailayhi Rojiun ???

    ReplyDelete

Because sharing is caring