dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Monday, 2 April 2012

Periksa Mata

Klinik Mata dan Gigi

Sudah sekitar 10 tahun saya berkacamata. Woww, lumayan lama juga yaa. Pertama kali tau mata saya minus itu ketika saya duduk di kelas 1 SMU. Bangku saya waktu itu nomor 3 dari depan. Tulisan di papan tulis tak nampak, saya pun pindah ke bangku depan. Masih tak kelihatan juga. Oh nooo.

Akhirnya saya pun pergi ke Optik untuk periksa mata sekaligus beli kacamata. Hasilnya, mata saya minus 100. Sejak hari itulah, tahun 2002 tanggalnya saya tak ingat, saya mulai menjadi perempuan berkacamata.

Sampai dengan hari ini, saya baru 4 kali ganti kacamata. Yang pertama karena minusnya nambah, kemudian yang kedua gara-gara kacamata saya patah ketika main voli di MAN 2. "Udah tau pakai kacamate, begaye nak maen voli din din", ujar Pak Dulhadi waktu itu. Biariinnnn :p

Kali ketiga saya mengganti kacamata karena minus mata saya bertambah lagi. Yah wajar sih minusnya terus menerus bertambah. Bukan karena saya malas makan sayur, melainkan karena saya harus membaca sebelum tidur. Membaca sambil tiduran itu kan bikin mata jadi rusak ya. Eaaa udah tau masih dilanggar ._.

Akibat kebiasaan buruk tersebutlah saya merasa perlu untuk periksa mata. Apakah silinder dan minus mata saya bertambah? Atau mungkin berkurang? Mari kita periksa di Klinik Mata dan Gigi Jl. Padi Pontianak.

Letakkan dagu pada tempatnya

Ada gambar pemandangannya loooh..

Hasil dari pemeriksaannya adalah:

Mata kanan: silinder bertambah sedikit, minus tetap.
Mata kiri: Minus bertambah 0,25.
Kesimpulan: boleh tidak ganti kacamata karena nambahnya cuma sedikit.

Biaya periksanya lumayan murah looh. Yaa, paling tidak kalau dibandingkan dengan periksa mata gratis di Optik yang pastinya 'diharuskan' untuk ganti kacamata. Jadi, pertama, saya membayar biaya administrasi sebesar Rp. 3.000. Kemudian, biaya periksa dan cek kacamata Rp. 13.000. Biaya parkir *dimasukkan juga :p*, Rp. 1.000. Total semuanya: Rp. 17.000. 

Ketika bayar di loket kasir, saya seperti mengenali wajah ibu petugas kasirnya. Mirip sama mamanya teman SD saya. Demi memastikan saya memang tidak perlu ganti kacamata, ternyataaa pemirsah, ibu tersebut  bukan mamanya, melainkan bibinya teman saya, dan juga bibi dari kak Citra yang kemarin satu taxi sama saya.

Ohhh... Betapa kecilnya 'dunia'...

25 comments:

  1. Wah wah temanya kesehatan ya. Kok kebetulan ya, tadi pagi saya ke Puskesmas Sungai Raya dalam minta surat rujukan untuk ditujukan ke Rumkit yang terletak di Adisucipto.

    Saat datang ke loket (saya pake fasilitas ASKES PNS istri), sudah siap siap merogoh Rp.4000,- biaya administrasinya, dan ternyata salah seorang petugas loket di puskesmas itu bilang "loh kayaknya sudah pernah ke sini ya". "iya pernah, waktu itu bawa anak saya ke sini karena demam ringan" jawab saya sekenanya saat itu.

    Setelah dapat blankok kuning, lalu ke loket POLI sesuai keperluan saya, dan setelah konsultasi lalu kembali ke loket untuk dicap di surat rujukannya oleh petugas tadi, dan ternyata duit 4 ribu perak yang sudah saya siapkan untuk membayar adminsitrasi tidak jadi dikeluarkan. Apakah ini gratis karena sudah pernah ke Puskesmas? Atau emmang petugasnya lupa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya memang gratis kang, karna sebelumnya kan udah pernah daftar. Kalau saya kemaren itu bayar karena baru pertama kali periksa di situ :D

      Delete
  2. mataku juga mbak kadang2 suka gitu,karena sma kebiasaannya kalo mau tidur harus baca dlu biar ngntuknya dapat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi ainiz ga pake kacamata ya :)

      Delete
  3. aku pakai kacamata dari SD kelas 4 hhuhu, ngga suka makan sayur juga, inget dulu waktu bikin jus wortel, ibuku mengira untuk aku minum padahal untuk masker rambut :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah lebih lama dari saya dong mba nurul (‾⌣‾)♉

      Wortel bagus juga ya utk masker rambut? Baru tau nih..

      *kemudian ngejus wortel*

      Delete
  4. wah saya belum pernah periksa mata hehe.. pengen sih.. cuma ehehe.. udah gak pernah baca dipapan tulis jadi mash wajar bisa ngeliat hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting matanya sehat ga minus :)

      Delete
  5. mata saya ijo agak berkunang kunang karena liat duit pecahan 100 ribu menghampar menutupi tempat tidur. Tidurnya di atas tumpukan duit. Hehehehehe. Ini sih mata duitan namanya.

    Pisss just a joke siang hari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwa "̮ ƗƗɑƗƗɑ "̮ ƗƗɑƗƗɑ "̮

      Kang Asep bisa ajaaa :p

      Delete
  6. waaaaah kk juga pengen periksa mata, karena merasa ada yg salah dgn mata kk. dimana alamatnye tuh din?? murah ye??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perikse lah kak, murah kok cuman Rp. 13.000. Same ongkos administrasi + parkir jadi Rp. 17rb :D

      Klinik mata n gigi di Jl. Prof Dr. Hamka kak, sebrang Jl. Camar tu.

      Delete
  7. Kalau aku baru pakai kacamata tahun kemarin hehe :D

    ReplyDelete
  8. banyak makan pisang....
    sehat itu...
    :)
    semoga cepet sembuh ya....
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, biasanya makan pisang sama pepaya :D

      Tapi berhubung terus menerus baca sambil tiduran, yah tetep minus deh matanya hehe..

      Anyway, •-̶̶•̸Ϟ•̸Thank You•̸Ϟ•̸-̶̶•-̶ ™ yaa dihas :)

      Delete
  9. periksa mata .... hehhee... seru tuh pengalamannya :)

    ReplyDelete
  10. perikse mate dimane tuh? Resiko antara bace buku sebelum tidur same bace blog sebelum tidur mane besar ye? :D mudah2an mate kamek sehat selalu.. Aminnn :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin └(˘.˘└) yg penting bace blog nda sambil tiduran el :))

      Perikse mate di jl padi :)

      Delete
  11. sama Din, punya kebiasan jelek baca buku sambil tiduran hee..

    lah sekarang kk makin malas pake kacamata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh kk makin nambah dong minusnye nanti..

      Delete
  12. Klo hari sabtu buka ga? Aku mau periksa gigi sama mata soalnya

    ReplyDelete
  13. Sabtu biasanya buka setengah hari, tapi untuk amannya, lebih baik datang hari Senin - Jumat :)

    ReplyDelete

Because sharing is caring