dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Monday, 23 April 2012

Lebih enak bicara langsung


Saya adalah salah 1 tipikal perempuan yang belum lega jika ada masalah yang belum diselesaikan. Teman-teman juga? Kita sama berarti. Lagipula, mana ada ya manusia di dunia ini yang lega kalo masalahnya belum selesai.

Lebih dari itu, saya lebih lega jika diuji dengan sebuah permasalahan yang melibatkan orang lain, kemudian diselesaikan langsung dengan yang bersangkutan. Bicara dari hati ke hati, tidak lewat sms atau chatting. Soalnya, yang 2 terakhir itu tidak ada intonasi. 

Agree?

Sebagai makhluk sosial pastilah kita pernah terlibat masalah dengan teman, rekan kerja, bahkan orang tua dan pasangan ya. Demikian juga saya. 

Pernah saya terlibat salah paham dengan seorang teman, langsung saya telpon beliau, dan saya tanyakan apa yang membuat beliau tersebut bertindak demikian. Masalah memang tidak langsung selesai saat itu juga. Tapi paling tidak, saya tak perlu mengadu dengan orang lain yang sebetulnya tak perlu tau permasalahan yang sedang saya alami. Menurut saya, cara begitu malah bisa memicu saya untuk ghibah dan berat sebelah. Subjektif. Mana ada sih orang yang mau disalahkan. Semua merasa benar. Seperti peribahasa Spanyol: “Everybody’s fool in somebody’s opinion”. 

Apalagi tipikal perempuan sanguinis seperti saya. Kalo tak suka dengan sesuatu atau seseorang sangat kentara dari ucapan, sikap, mimic muka, bahasa tubuh, bahkan bahasa sms sekalipun. Berasa banget deh pokoknya. Makanya, daripada tercipta kondisi tak enak antara saya dan orang lain, saya memilih untuk bicarakan langsung dengan orang tersebut. Kalau berikutnya masih terjadi hubungan yang kaku, toh Allah Maha Tahu ikhtiar saya :D

Bagaimana dengan teman-teman? Memilih bicara dari belakang, atau bicara langsung dari hati ke hati? 

32 comments:

  1. aku juga sama mbak. aku ngk bisa diam kalo lagi ada masalah dengan org lain. aku juga males bgt nylesain masalah lwt sms doank tanpa bertatap muka langsung. pokoknya intinya gtu mbak aku juga mau slsain tiap mslh dari hati ke hati biar ngk ada dendam2 lg.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu maksud saya niz. Supaya tak ada dendam yang terpendam :D

      Toss ahh..

      Delete
  2. peribahasa spanyol koq pake bahasa inggris bu dosen? :P

    kalau aku clash sama temen dekat biasanya aku curhat sama teman yang lain yang saling kenal, tujuannya untuk melihat persoalan dari sudut pandang lain, ya mungkin saat itu aku sedang sensi jadi menanggapi suatu hal dengan negatif

    untuk orang yang high temper, pendapat orang ketiga kadang dibutuhkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. dapetnya yg versi inggris :p

      iya, supaya bisa lebih objektif melihat masalah ya mbak :)

      Yang penting orang ketiganya bisa ikut bantu selesaikan, bukan malah tambah runyam masalah hehehe.

      Delete
  3. Wkwkwk, bicaranya sama para wanita. Para lelaki cuma bisa liat ajah :)) #apasih ga nyambung yah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo lelaki saya ga tau bagaimana umumnya mereka selesaikan masalah :)

      Delete
  4. wah mantap, mending kaya gitu. daripada di pendem di hati jadinya galau, dan ga atau kemana akhirnya buruk sangka, mending di labarak (omongin langsung) maksudnya. setuju saya.

    ReplyDelete
  5. orang sanguin emang gitu, haahha. langsung pa adanya. tapi saya koleris, saya lebih suka kalau saya benar ya ngomong, ga peduli apa kata orang. bener si embanya, meding omongin langsung lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah LD

      suami saya juga koleris, mirip2 deh kayak gitu hehe..

      Delete
  6. Kalo gue sih dari hati ke hati.. #eaa
    nggak berani ngomong langsung juga nggak papa :) lewat sms misalnya, karena teknologi udah canggih. Nyambung nggak sih? hehehe

    tapi mending ngomong langsuh deh.hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo masalahnya ga terlalu pelik sih oke dokeh lewat sms :D

      kalo perlu ngobrol yg panjang, sms saja tidak cukup *kayak iklan yak hihi* pun pegel ngetiknya ah hahaha.

      Delete
  7. wew, saya pilih bicara langsung sama yg bermasalah mba, kadang kl sensi tingkat tinggi, jam 3 pagi juga rumahnya saya gedor :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagoooeeesss. Tapi gedor rumah org subuh2 sama aja nambah masalah mon wekekek

      Delete
  8. sy tipe yg meledak2 takutnya gitu ketemu malah Ǥªќ bs ngontrol emosi,♍ãka'πўǟ skrg biasa cb lwt text mesage dan slalu dimulai dgn kata maaf bljr utk minta maaf lbh dulu ga peduli sapa yg salah brbekal dr sbuah buku yg sy baca sy jd brusaha skali utk mmandang prmasalahn dr cara yg bijak moga2 bs trcapai aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Me too, mudah meminta maaf juga termasuk salah satu tipe sanguinis :D

      spt apapun caranya, yg penting masalah selesai tanpa dendam. Case closed tanpa harus diungkit-ungkit lagi di masa mendatang :)

      Delete
  9. Kalo saya lebih suka bicara didepan dan terus terang mabk.

    ReplyDelete
  10. sejauh ini.. saya setuju ^_^

    blogwalking :))

    ReplyDelete
  11. iya betul lebih enak bicara langsung,
    tp kadang2 kk tipikal cuek, kecuali pada hal2 yg benar masalah serius :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dini juga kak :D selama tu org ndak ganggu kehidupan pribadi, kalikan nol saja hohoho.

      Delete
  12. hahha, jrang yang bisa kaya sista. yang ada dan paling sering ngomong di belakang. akhirnya nyakitin dah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ujung-ujungnya masalah malah jadi tambah runyam yes hehe.

      Delete
  13. ya bicara langsung lah mbak. biar gak pusing

    ReplyDelete
  14. hwaaakakakak... baca tulisannya mbak Din tuh kaya bercermin. Iye mbak snguin tu emang susah bersandiwara, kalo udah sebel kita ga bisa pura-pura ga sebel haha... dan sanguin juga tipe yang ga betah lama-lama berkonflik jadi ya mending langsung di selesein... kalo ane nunggu ketemu langsung mbak. soalnya kalo telpon ga ada pulsa #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya aja waktu pertama kali ke blog dheeta trus baca profilnya: 80% sanguin 20% melankolis, beuuuh sama kayak ane nih orang wkwkwk.

      Pake skype dong ah, ga perlu pulsa buat nelpon xixixi.

      Delete
  15. seharusnya memang begitu. Tak baik memendam suatu masalah yg berkaitan dengan orang lain. Bisa menimbulkan dendam

    ReplyDelete

Yang roaming dilarang masuk :p