dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Wednesday, 8 February 2012

Special Menu To Day

Laperrrr...

Kalo lagi malas masak, atau tak sempat masak, sekali waktu saya dan suami memilih untuk makan di luar. Tempat makan di Sekadau lumayan banyak juga loh teman-teman. Walaupun tak sebanyak tempat makan di Pontianak, tentunyaaa. Selama setahun berdiam di sini, saya sama suami baru mencoba makan di sekitar 5-6 tempat makan saja. 

Malam itu saya lagi pengen makan mie ayam. Mamang mie ayam langganan udah beberapa hari ini tutup terus. Akhirnya kami pun muter-muter nyari mamang mie ayam lain. Dan tidak ketemu. Akhirnyaaa, diputuskanlah makan di sebuah warung lamongan yg berlokasi di Jl. Merdeka Timur. Biasanya suami kalo jajan di tempat makan ini pake bungkus dan selalu pesan ayam penyet. Nah malam itu saya jadi kepengen tau menu apa saja yang tersedia di situ. Jeng jeeng, and we got the menu:

Special To Day

Semangat berbahasa Inggris yang punya tempat makan ini lumayan tinggi juga. Bisa dilihat dari nama tempat makannya, pake Bahasa Inggris. Sounds sophisticated. Walaupun kemudian saya temukan sedikit kekeliruan yang sangat kentara di menu tersebut: Special To Day. Pasti maksudnya Special Today kan yaa. I don't know exactly whether it was a mistake or error. Sepertinya itu adalah sebuah error, karena kalo seseorang yang sudah kenal Bahasa Inggris dengan sebagaimana mestinya, kata sesimpel 'today' takkan salah ditulis.

Dari situ saya mendapatkan pelajaran berharga, kalo ingin berbahasa Inggris dimanapun berada, baiknya tetap tidak malas untuk buka kamus dan ngecek apakah kata atau kalimat yang akan dipakai benar adanya. Kalo salah wajar siiih, mengingat Bahasa Inggris belum jadi second language sebagian besar masyarakat Indonesia, masih foreign language. Tapi kalo sok bener kan malu-maluin :p

Well, kalo kata iklan, ga ada ya ga belajar. Tapiii, selagi kita masih bisa meminimalisir kemungkinan dari terciprat noda-noda itu, kenapa harus ternodai? *halah, apa-apaan ini?*

Ayooo, mari kita belajar beragam bahasa.


4 comments:

  1. baeknye bilanglah same mamang yang jual kalo tulisannye salah... jadi bise die betolkan...

    ReplyDelete
  2. Mmmm kasi tau ga eaaa.. Wkwkwk

    Dah aq kasi #kode dah same mamangnye per. Semoge la die ngerti..

    ReplyDelete
  3. Ini postingan menarik. Untuk yang namanya kesenangan memang asyik berburu kuliner atau wisata kuliner di mana saja berada.

    Mengikuti suami pindah adalah hal yang luar biasa, pengorbanan yang tidak ada bandingannya. Isri merelakan dan mengikhlaskan semua kesenangan di kota asal, dan pergi ikut suami yang berada di kota lain.

    Jeli juga Miss Syahdini melihat kejanggalan bahasa dalam daftar menu, Namun yang menjadi fokus perhatian saya di tulisan ini bukanlah kesalahan bahasa, melainkan wisata Kulinernya. Karena saya termasuk food lovers bersertifikat. Hehehehehe #nyang ini cuma becanda.

    Tempe penyet. Kami di rumah sudah mencoba membuat tempe penyet dan juga sambel penyetnya sekalian. Dari resep di buku aja, dicoba dan dipraktekan. Hasilnya? Yah tentu saja enak bagi kami sekeluarga, ntah bagi lidah orang lain. Hehehehehehehe.

    Setiap kali saya komentar, selalu saya usahakan membaca artikel dan postingannya dahulu, dan tidak asal komentar hanya untuk menarik traffik atau kunjungan balasan saja.

    Saya menghargai jerih payang orang yang menulis dan menuangkan ide dan pencerahannya untuk dibagi bersama. "Sesuatu" Yang indah, dan semoga menjadi amal yang diberkahi Allah SWT

    Great Posting Miss Syahdini
    Well done

    ReplyDelete
  4. Waaaah, first of all makasih banyak kang udah sempet2in mampir dan baca artikel ini sampe abis ihihihi...

    saya memang kalau yg bagian bahasa2an ini kadangkala sedikit lebih jeli dari suami kang hehe ^.^v

    uwooow boleh juga kayaknya yaa coba bikin tempe penyet sendiri nyummmm..

    ReplyDelete

Because sharing is caring