dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Monday, 20 February 2012

Oleh-oleh khas Kalimantan Barat

Tulisan berjudul serupa sudah bertebaran di halaman web blog beberapa orang borneo blogger. Tapi boleh kan kalo saya ikut menambah daftar tulisan serupa? Hehehe. 

Berkunjung ke Pontianak tak sah rasanya kalo belum icip-icip kuliner khas kota khatulistiwa ini. Sudah mencoba beragam makanan, tidak sah juga donk kalo tinggalkan Pontianak dengan tangan kosong tanpa oleh-oleh. Bingung mau bawa oleh-oleh apa untuk orang rumah? Ada banyak ragam makanan asli Kalimantan Barat yang bisa teman-teman bawa pulang untuk dijadikan oleh-oleh. Atau buat cemilan hari-hari juga boleeh. Daripada makan produk luar Kalbar melulu, kenapa tak sesekali *atau sering-sering* beli produk dalam kota :D

Ini dia beberapa oleh-oleh khas Kalimantan Barat, komplit dengan link untuk beli via online, yang berhasil saya kumpulkan dari berbagi sumber:

1. Lidah Buaya, atau Aloe Vera.

Aneka olahan aloevera
Makanan yang satu ini memang khasnya Kalbar deh. Sudah menjadi semacam icon oleh-oleh dari Pontianak. Manfaatnya lidah buaya ini banyak betul. Lihat saja di produk-produk makanan, minuman sampai kosmetik, sering kan ya yang plus Aloe Vera. Sebagai oleh-oleh khas Kalbar, lidah buaya diolah menjadi berbagai macam makanan. Mulai dari minuman, kerupuk, cokelat, dodol, jelly, teh seduh, dll. Berminat mencoba? Pesan di bubarjalan saja :)



2. TjoMel, alias Tjoklat Melayu. 

Tjomel Kemasan Khusus
TjoMel merupakan pelesetan dari istilah lokal yaitu COMEL yang artinya cerewet, ceriwis, imut, lucu, dan menggemaskan. Saya sendiri malah baru tau ada produk tjokelat melayu ini. Jadi, jujur saja, saya belum pernah mencoba. Tapi saya yakin, yang namanya cokelat itu mesti uenak n manis ya. Cokelat ini tersedia dalam kemasan paket isi 5 pcs dengan harga Rp. 45.000,- untuk ukuran @45 Gram dan Rp. 90.000,- untuk ukuran @90 gram. Silahkan pesan via online di Tjomel



3. Stick keladi, atau talas goreng.

Sudah pernah mencoba talas digoreng? Saya sudah. Amazingly delicious, nyummm. Harganya beragam, mulai dari Rp. 60.000 - Rp. 100.000 per kilogram. Bebas memilih mau coba yang mana. Kalau pengen coba, bisa pesan di lapak Nyonyah Lamberdos, di Bisma Center, atau di outlet UKM Kalbar. Bebas memilih mana yang kira-kira pas di kantong dan di hati ;)



4. Sotong Pangkong.

Sotong Pangkong
Sotong pangkong selalu ramai dijual setiap bulan Ramadhan. Kalo melewati Jalan Merdeka, Pontianak setelah shalat tarawih, kita akan menyaksikan pemandangan orang makan sotong pangkong nyaris di sepanjang jalan ini. Gurih dan basah, gitu deh rasanya menurut saya hihihi. Yang paling enak itu bumbu cabenya. Ajiib nan laziis pokoknya. Ingin mencoba juga? Pesan online di lapak Nyonyah Lamberdos, bisa dapat diskon juga looh.





Burdas Instant
Makanan asal Sambas ini pembuatannya ribett bet banget. Pertamanya harus tumbuk beras, kemudian parut kelapa, terus gitu dioseng,  lalu nyiapin sayur-sayuran yang banyak macamnya. Aiish, pokoknya ini makanan dengan persiapan paling ribet sedunia versi saya. Lalu gimana caranya membawa bubur pedas sebagai oleh-oleh? Tak perlu khawatir teman-teman. Sekarang sudah tersedia bubur padas instan. Ohow, keren sekali ya. Yuk pesan di outlet UKM Kalbar.


6. Lempok Durian.

Lempok Durian
Sampai dengan nomor 6 saya masih menyajikan oleh-oleh khas Kalbar yang saya suka semuanya hahaha. Termasuklah lempok durian yang menjadi primadona banyak orang. Penampakannya mirip dodol, tapi beda jauh dengan dodol-dodol yang lain. Lempok durian lebih legit, manis, dan tak terlupakan *agak-agak mirip saya :p*. Harganya mulai dari Rp. 50.000 - Rp. 150.000. Tergantung jumlahnya donk ya. Tak sabar mencoba? Bisa langsung pesan online di lempokduriandotkom atau di lapak Nyonyah Lamberdos juga ada.


7. Amplang Ikan Tenggiri

Amplang Tenggiri
Amplang ini banyak macamnya. Ada yang bentuknya pipih, panjang, dan bulat. Nah, amplang yang ini adalah kerupuk khas Ketapang, Kalbar, yang bentuknya bunder tapi tidak bunder-bunder amat. Rasanya renyah, gurih, sekali coba pasti suka *sangat iklan*. Cocok dimakan sambil nonton, setelah liqo', atau kapan aja boleeh. Pesan online di outlet UKM Kalbar, atau di Bisma Center.


Segitu dulu ya referensi oleh-oleh khas Kalbar dari saya. Kalau kebetulan saat ini teman-teman sedang berada di Pontianak dan ingin coba langsung beberapa makanan khas Kalbar, mendingan langsung datang ke Gedung Pusat Oleh-oleh dan Makanan khas Kalimantan Barat yang tanggal 27 Juli 2011 lalu sudah diresmikan oleh Gubernur Kalbar. Alamatnya di Jalan Zainuddin, tepat di samping gedung Dekranasda Pontianak. 

By the way, ini sama sekali bukan postingan berbayar looh. Tidak ada 1 toko online di atas yang saya tautkan linknya di tulisan ini yang rikwes untuk dipromokan. Yang ada malah saya yang izin promo hehe. Tulisan ini sematamata sebagai promosi kuliner Kalimantan Barat, sekaligus juga untuk memudahkan teman-teman yang ingin mencari referensi oleh-oleh khas Kalbar.

Selamat icip-icip temaaan. Nyummeeeh.

8 comments:

  1. banyak jugak ye makanan khasnye.. Yang mantaf tu ade gak Bubur Pedasnye yg pake Kemasan gitu :D

    pengen cobe TjoMel cam mane gitu rasenyeeee :D

    ReplyDelete
  2. itu die tu el.. nanti kirim ke sekadua ye tjomelnye kalo beli hehehe..

    ReplyDelete
  3. Great Posting My wonderful friend, Miss Syahdini. Saya pernah guide turis Mahasiswa dari Jogjakarta ke Pontianak, sudah lama memang waktu jaman masih Kul.

    Merchandise atau oleh oleh yang saya berikan waktu itu hanya sebatas Tugu Katulistiwa (miniatur) dan juga bawang putih. Hehehe. Waktu itu Bawang Putih lagi Booming.

    Informasi posting ini memikat hati ini dan sangat bermanfaat. Ternyata banyak oleh oleh khas Kalbar yang amat oke dan cool buat para wisatawan. Saya rasa Dinas Pariwisata dan kebudayaan Kalbar harus bayar ke Miss Syahdini, karena dibantu dipromosiin.

    ReplyDelete
  4. thanks a bunch for compliment kang :D

    Waaah, rupanya bawang putih bisa jadi oleh-oleh juga yaa.. bermanfaat dan sehat sih heheh..

    I also hope so kang. Semoga tulisan ini dibaca orang Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kalbar. Ga dibayar gapapa deeh. Diajak jalan-jalan gratis keliling Kalbar aja, jadi abis jalan-jalan bisa nulis lebih banyak tentang Kalbar.. hehehe

    ReplyDelete
  5. Sip, keren artikelnya. Mengumpulkan beberapa referensi untuk dijadikan sebuah tulisan. Mantep... :-)

    ReplyDelete
  6. Thnaks a bunch for visiting bang dwi :)

    Semoga tjomelnya laris manisss..

    ReplyDelete
  7. bisa menjadi ide bisnis online bagi yang suka online dan kuliner

    ReplyDelete
  8. makasih.. infonya. Daan bingung lagi cari oleh" khas kalbar (sambas)...

    ReplyDelete

Because sharing is caring