dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Saturday, 17 September 2011

Ngeplurk yuk


Dulu, saya mengklaim bahwa saya bukanlah internet user yang social butterfly. Eh? Bukannya saya suka kupukupu? Aaaah, pasti belom baca postingan saya tentang social butterfly deh yaa? Yuk dibaca dulu, skalian supaya tau apa siih social butterfly itu.

Nah, berdasarkan definisi itu, untuk saat ini kayaknya udah boleh deh saya mendapatkan predikat sebagai social butterfly. Yaa, berhubung saya ga punya deadline yang harus diselesaikan selain deadline harian seperti masak untuk suami hehehe. Sekarang ini, alhamdulillaah waktu yang saya punya sangat fleksibel. I manage my own time. No deadline, no feeling guilty of coming late. Karena itulah, mudah sekali bagi saya saat ini untuk berlaku seperti social butterfly. Ah yeeey.

Dalam rangka berekspansi dan meninggalkan jejak nama temanteman di jejaring sosial dunia maya, saya pengen ajak temanteman untuk ngeplurk. Apa pula itu plurk? Beberapa yang sudah lama warawiri di dunia maya barangkali sudah tau jejaring sosial yang penuh dengan emoticon warnawarni ini. Yoih, menurut saya, di situlah letak kelebihan plurk dibanding jejaring sosial lain seperti twitter. Kalo twitter sepertinya lebih mengedepankan autotext. Sedangkan plurk, emoticonnya animated dan lebih meriah.

Mirip twitter, plurk ini juga layanan jejaring sosial dengan fasilitas microblogging. Kita bisa plurking atau bikin thread dengan maksimal 140 karakter. Mirip-mirip twitterlah. Bedanya, kalo di plurk, komen tidak dalam bentuk reply ke user, melainkan bisa langsung tulis di kolom respon. Temanteman bisa liat sebagian contohnya di akun saya: thekupu. Selain emoticon yang membedakannya dari twitter, tampilan plurk juga lumayan unik. Kalau timeline twitter berjalan secara vertikal, plurk bertimeline horizontal, kecuali kalau pakai plurk mobile. Yang belum terbiasa akan agak riweh barangkali ya dengan model begini. Tapi lama-lama asik kok :)

Hal lain yang membuat plurker *sebutan untuk plurk user* betah untuk ngeplurk adalah sistem mengumpulkan point yang di dunia plurk disebut karma. Setiap hari akan ada penambahan karma yang membuat plurker bisa mendapatkan emoticon baru serta bisa ngumpulin badges. Karma juga akan bertambah jika setiap hari kita login, aktif merespon tret plurker lainnya, dapat rikwes untuk berteman, danlainlain. Untuk karma di atas 10, plurker bisa kasi judul di timeline, kayak akun saya, judulnya: dhz.thekupu. Karma di atas 25, dikasi emoticon baru. 40 ke atas, bisa ganti display name, dan 50 ke atas dapat special emoticon. Kalo sampe 100? Congrats! Welcome to nirvana club!

Tadinya, plurk hanya membatasi karma sampai 100. Tapi sepertinya banyak plurker yang kabur karena ngapain lagi ngeplurk kalo udah sampai batas maksimal. Maka, *ini tebak-tebakan saya aja nih hehe* developer plurk pun menambah kuota karma menjadi lebih dari 100. Malah, yang terbaru dan mengasyikkan juga untuk yang suka sama emoticon yang unyu-unyu, sekarang ada menu baru: my emoticons. Caranya, upgrade profile kita dulu sampai 100%, baru pilih sendiri mau emoticon dan keyword yang bagaimana. Pengen emoticon lainnya? Ke lab emot plurk aja deh ;)

Ngeplurk yuk aahh. Rasakan sendiri asiknya :D Saya sendiri udah ngeplurk dari 10 oktober 2008. Lumayan lama yaa. Kalo karma bisa dituker beras, berasnya udah 1 ton deh kayaknya ihihihi. Anyway, sampai hari ini saya masih kurang yakin bagaimana pelafalan kata 'plurk' yang benar. Apakah plurk as it is written, ataukah plark, ah ga tau deh. Bagaimanapun cara bacanya, see you on plurk yaaa...

4 comments:

  1. kamek punye tapi ndak kamek pake sesering twitter... Ahahaha

    ReplyDelete
  2. Yuuuk aktif lagi.. Biar makin ramee ihihiYuuuk aktif lagi.. Biar makin ramee ihihi

    ReplyDelete
  3. Kok pake karma? hampir same dg BC Buddy dong mbak.. pake karma jugak :D

    ReplyDelete
  4. Oh yaaa? Wooow boleh ah nnt njejakkan name ϑi situ..

    ReplyDelete

Because sharing is caring