dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Wednesday, 21 October 2009

Mr. Kiemas' tongue slip


Pic source: Happy Toys and Games

Slip of the tongue atau keseleo lidah *atau kalau dalam istilahnya Profesor Soenjono Dardjowidjojo disebut kilir lidah* adalah suatu fenomena dalam produksi ujaran yang pembicara mengalami 'terkilir' lidahnya sehingga kata atau kalimat yang diproduksi bukan yang dimaksud oleh si pembicara (Soenjono, Psikolinguistik, h.147) *hihi, serasa lagi nulis skripsi* :P

Tapi, saya sangat senang dengan bahasan beginian, kawan. SERIUS. Makanya, jangan mainmain dengan slip of the tongue! Bayangin. Hal yang keliatannya sepele dan enteng aja kita benerin kalau yang ginian terjadi di percakapan seharihari, bisa jadi sesuatu yang bombastis dan memalukan nama sebuah bangsa!! Yeah, apalagi kalau bukan kilir lidahnya Mr. Kiemas sang Ketua MPR yang terjadi dalam acara seremonial pelantikan Pakde Beye hari Selasa, 20 Oktober 2009 lalu. *deuh, serasa wartawan lagi kejar deadline deh nulis postingan kali ini hihi senengnyaaaa*

Well, jujur saja, saya sangat tertarik membahas yang beginian. Makanya saya akan melakukan analisa terhadap Mr. Kiemas' slip of the tongue. Tapi analisa versi saya loh ya. Jadi, urusan salah ato bener, nanti aja ngasih nilainya skalian di kolom komen hehe v^^



Sebelumnya, saya sampaikan dulu bahwa rujukan portal berita yang saya ambil untuk analisa Mr. Kiemas' tongue slip ini adalah dari harian rakyat Bengkulu. Meskipun saya nonton acara pelantikannya Pakde Beye sama Om Boediono tanggal 20 Oktober kemaren, tapi emangnya saya beneran wartawan pake nyatet semua kesalahan ucap yang diproduksi oleh Mr. Kiemas? Ihihi, bukan kaaaan. Eh, tapi sebelumnya lagi, ini saya bikin analisa ginian, bukannya mau nyarinyari kesalahan Mr. Kiemas pas pelantikan loh, serius. Ini sematamata saya lakukan untuk latihan menganalisa penelitian saya nanti. Jadi, mohon dukungannya ^^

Okeh. Tongue slip pertama: Saat menyebut perwakilan pemerintah Srilanka, huruf W dia baca, W double.

Semantic slip of the tongue. Yah, itu nama tongue slip yang dilakukan Mr. Kiemas. Kalo menurut saya, Mr. Kiemas bisa keselip gitu lidahnya adalah karena Mr. Kiemas emang jarang berkomunikasi dalam Bahasa Inggris di kehidupannya seharihari. Siswa kursusan saya, rasarasanya juga tau bahwa huruf W itu, kalo dalam Bahasa Inggris, dibacanya [dabelyu]. Kalo sampe dibaca W double begitu, artinya saat itu Mr. Kiemas telah mengalami seleksi semantik yang keliru. Maksutnya mau bilang dabelyu, eeeh garagara grogi dicampur kebiasaan ngebaca huruf W itu [we] dan secara nama semua tamu dieja dalam Bahasa Inggris, sehingga terjadilah kekeliruan semantik.

Kekeliruan kedua: Kiemas menyebut mister dengan gaya Jawa menjadi mester dan doktor menjadi dokter.

Kalo dari ilmu Psikolinguistik-nya Dr. Soenjono, gak ada tipe slip of the tongue yang keberapa deh kayaknya hehe. Saya hanya bisa menyimpulkan bahwa kekeliruan lidah ini terjadi salah satunya karena dialek yang dimiliki oleh Mr. Kiemas. Bukan salah dialeknya, tentu saja. Tapi karena setelah salah menyebut gelar Doktor pada nama SBY, rasarasanya bolehlah slip of the tongue Mr. Kiemas yang ini saya kategorikan sebagai Freudian slips. Halah, sama aja kok dengan jenis yang pertama. Itu cuman nama lainnya aja. Biar kereeeeeen gituh ihihi.

Kekeliruan ketiga: Saat memanggil SBY untuk menandatangani berita acara pelantikan, ayah Puan Maharani itu keseleo lidah. Susilo dokter Bambang Yudhoyono, katanya. SBY kembali menoleh kepada Kiemas.

Kalo kekeliruan yang ini sih, judulnya kekeliruan Assembling. Ini merupakan bentuk kekeliruan yang sebenernya diksi yang dipake udah bener, tapi assemblingnya keliru. Maksutnya, yah semacam transposisi, begitu. Contohnya, yah kayak yang dilakukan Mr. Kiemas ini. Atau contoh lain: I need a gas of tank, pedahal maksutnya I need a tank of gas. Begitu. Paham? Yak, bagus.

Tiga aja deh ya. Kekeliruan lainnya, setelah saya baca di sini sampe abis, sepertinya gak ada hubungannya sama slip of the tongue yang dimaksut dalam Kilir Lidah versi Profesor Soenjono. Kekeliruan yang dilakukan Mr. Kiemas berikutnya, biarlah dianggap Mr. Kiemas sebagai sebuah kesalahan manusiawi yang semoga gak diulangin lagi di kesempatan berikutnya *maksutnya, kalo bisa ketua MPR-nya diganti aja gak usah Mr. Kiemas hehe*

Well, ada 1 slip of the tongue yang gak muncul, yaitu blends slip of the tongue. Kalo kilir lidah yang 1 ini, di Bahasa Inggris malah dimanfaatkan untuk menyingkat kata. Yeah, such as brunch yang singkatan dari breakfast and lunch, motel dari motor dan hotel, smog dari smoke dan fog, dan singkatan lainnya deh pokoknya.

Jadi temanteman, paling tidak ada sebuah pelajaran sangat berharga yang bisa kita ambil dari tragedi Mr. Kiemas's tongue slip, yaitu Berhatihatilah ketika berbicara, karena kalo sampe slip of the tongue, terutama yang bisa bikin malu bangsa kita, nama anda akan tercatat di banyak portal berita dan kemungkinan jadi headline di beberapa koran ternama. Mau?

22 comments:

  1. Berhubung disuruh Dinie untuk mindahin komen dari FB ke sini, baiklah... hehehe :)

    *apa yah tadi, komennya...*

    Intinya, ya keliatan aja kalo Pak TK gak ikut briefing dulu. Terlepas dari katanya punya penyakit jantung, tapi kan kalo sadar sesadar-sadarnya sama tugasnya, pasti persiapan cukup matang.

    Boleh juga Pak TK disekolahin ke speaking school-nya Om Tantowi Yahya dulu :)

    NB: btw, Dinie, nama panjang kk' "Adhihafsari" lho, gak ada "r" di depannya :)

    ReplyDelete
  2. ide yang bagus kak.. tapi gak usah dibiayin MPR. Biar aja Mr. Kiemas biaya sendiri.. kan duitnya dah banyak hehe...

    oh baiklah.. akan segera diilangin 'r'nya hehe

    ReplyDelete
  3. I am very delighted. You're improved :-)
    -Ikhsan-

    ReplyDelete
  4. Good.. good... good...
    Ternyata ada banyak jenis tongue-slip dari Pak Kemas, eh Kiemas :-)
    Gaya penyajiannya enak dibaca dan beberapa x senyum

    ReplyDelete
  5. seharusnya perlu belajar lagi,.. Suami istri kok ngah ngoh

    ReplyDelete
  6. @Pak Ikhsan: Dinie surely is improved, that's why she includes "languiwings" category on her blog :) *I'm so proud of you, Dinie*

    ReplyDelete
  7. @ pak ikhsan, it's really an honor for me to have a very special visitor in my blog, sir.. thanks a lot to recommend me to bu the book.. hehe, it helps me much!!

    @ akh muchlis, kesalahan ketik gak termasuk kilir lidah loh :D

    @ k'riza, yang penting biaya belajarnya tanggung sendiri, kak...

    @ k'diar, languiwings means the wings of language hehe.. *I'm proud of you long before you are kak* ^^

    ReplyDelete
  8. heheh Mr. Kiemas kalok pakai bahasa sambasnya...
    Kemas bearti beres2 barang...
    Kemase' kite pagi = kemaskan barang2 kita berangkat

    jadi Kiemas balik kampung ajah :P

    ReplyDelete
  9. penafsiran yang lumayan dipaksakan, tapi boleh deh heheh..

    ReplyDelete
  10. biar gitu, tetepa aja ketua MPR, bagemana dengan orang yang menyebutkan kalimat seperti ini, contoh:
    "silahkan klik we-we-we dot detik dot com"
    we-we-we nya itu harusnya dibaca triple dabelyu atau?? mohon pencerahan nya

    ReplyDelete
  11. ya itu makanya saya tulis, pelafalan we ato dabelyu terjadi karena habit seseorang dalam berbahasa.. ada yang biasa dengan tripel dabelyu, ada juga yg lebih enak pake wewewe. eniwe, tetep aja W double yang disebut Mr. Kiemas yang adalah ketua MPR, dilakukan ketika menyebutkan nama salah satu tamu jauh, begitu.. :D

    ReplyDelete
  12. semoga saja MPR tidak sedang kepleset waktu memilih beliau ini...

    ReplyDelete
  13. mungkin ga kepleset, tapi sedikit terkilir..

    ReplyDelete
  14. pak kiemasnya latihannya gak intensif, jd masih keseleo... manusiawi aja ;)

    ReplyDelete
  15. manusiawi ya kalo gladi resik pun gak dateng? hehe :P

    ReplyDelete
  16. analisa yg bagus.. kasian pak TK jadi bulanbulanan dinie... hehehe...

    ReplyDelete
  17. Wakikikikikikik..
    *sumpeh aku ga baca postingan tapi cuma baca slip tongue nya apa aja*

    hihi...
    I would be in the most awkward situation if I were our president...

    ahehe.
    kasian, kasian..
    betewe, ni blog tambah HEBOH aja,
    kursornya itu lho.
    mata ampe bingung ngikutinnya..
    *bawel, niat mau balas dendam gara2 dimarahi bu menejer*

    eh, kok jadi OOT gini yak?
    *ngabur*

    Cheers,

    - Puspa

    ReplyDelete
  18. @ mas budi, yah kapan lagi ngebulanbulanin ketua MPR.. mumpung ada momentnya mas v^^

    @ puspa, iya yah pus... pusing lamalama liat kursor begitu hehe.. gini deh, tar kalo saya ke klaten, kamu traktir belanja batik yang banyak okeh.. **anggep aja karna udah menganggapku sebage menejer ihihihi**

    ReplyDelete
  19. kalo beliin batik satu sih masih oke lah din (nodong mama, maksudnya. biar mama yg bayarin :P)

    tapi penggunaan kata 'belanja' dalam kalimatmu kayaknya kurang tepat..
    kamu tongue slip tuh...
    *melet*

    Best,

    - Puspa

    ReplyDelete
  20. ihihihihi... ya udah kalo gitu, belanja lele goreng ajah :P

    ReplyDelete

Yang roaming dilarang masuk :p