dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Friday, 3 July 2009

Percayalah, Keju itu enak...


Sudah lama sebetulnya saya ingin membuat postingan ini. Tapi apa daya, keburu ketutup sama ide lain yang kayaknya minta nomor urut lebih duluan untuk ditampilkan di harihari kemaren. Sehinggalah, tulisan yang sebetulnya sama sekali jauh dari visi misi blog ini baru bisa saya luncurkan hari ini. Sebuah tulisan *yang sebetulnya berasal dari eksperimen pribadi, dan sedikit paraphrase dari tulisan orang* tentang bagaimana mengolah keju agar tidak membosankan (baca: eneg) dimakan.

Selamat menikmati...

Eh, apanya yang mau dinikmati? Cuman gambar ituh hehe :v Yah baiklah, kawan. Sebelum keju benarbenar terasa faedahnya, Lebih baik saya jelaskan dulu kenapa saya sampai merelakan tulisan tentang pengolahan keju agar menjadi lebih menyenangkan untuk dimakan.

Tapi.. emangnya perlu ya? Kalo ngerasa perlu diceritain, kirim e-mail aja deh ya ke saya di thekupu@yahoo.com ;)

Okeh, langsung aja kalo gitu. Kita mulai dari variasi keju pertama, agar proses pemakanannya *istilah pemakanan saya dapet dari Sapari, temen waktu KKN* tidak menimbulkan hawa eneg di lidah. Saya kasi nama Piju, yak benar sekali: Pisang Keju :~

Caranya gampang banget. Siapkan 2 buah pisang, pisang apa aja dah boleh. Tapi saya menyarankan, sebaiknya pake pisang yang udah masak dari pohonnya. Soalnya, kalo masih mentah, biasanya agak keras dan ada getahnya. :D Nah, abis itu, pisangnya dikupas. Masukin ke mangkok, ato piring yang flat juga boleh. Sesuai selera aja lah. Tapi, kalo semisalnya temanteman suka pisangnya dipanasin dulu *maksutnya dibakar di teflon, begitu* yeah silahkeun. Udah selesai dibakar, trus ya udah masukin ke piring. Jangan lupa olesin mentega di atasnya. Abis itu, taburkan keju di atasnya. Kalo mo naburin caklet di atasnya juga boleh. Baik itu caklet kental manis, caklet bubuk, maupun caklet batangan.

Kunci penting untuk langkah pertama: jangan malas memarut keju! Kalo ga punya parutan keju, pake parutan kelapa aja biar kejunya lebih terasa. :O Anyway, enak keun? Kalo ga enak, ayo sini biar saya aja yang bikinin. Dijamin wueanak dan tidak eneg.

Okeh. Demikian variasi keju pertama. Saya belum bisa memastikan apakah bakalan ada versi kedua atau tidak. Tergantung kejunya. Kalo memang sampe hari ini masih juga belon habis, artinya akan ada versi variasi keju yang kedua. Nah, sekarang baru saya boleh mengucapkan: Selamat Menikmati.

Oh iya, ketinggalan. Menu ini, enak banget dimakan kalo lagi hujan deras. Untuk buka puasa juga enak.

4 comments:

  1. sepertinya Bang Jerry bakal dapat saingan ne soal postingan kuliner

    ReplyDelete
  2. oh my :s itu tidak akan mungkin terjadi, kang asep...

    ReplyDelete
  3. wowowowow...persiapan untuk cemilan kelak .. ;;)

    ReplyDelete
  4. yoha... kelak di bulan Ramadhan :D
    persiapan buat ifthar. Ramadhan tar lagi :o

    ReplyDelete

Because sharing is caring