dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Saturday, 25 July 2009

Penjaga Warnet


Sejak tamat SMP saya berkenalan dengan duniamaya, dan mulai pusing menghabiskan uang orangtua tanpa bisa menghasilkan uang sendiri garagara sering online di warnet *yang artinya ga ngenet gratisan kayak sekarang*. Dulu, sehari saya betah online di warnet sampe 5 jam. Lama kan? Baiklah. Bagi penjaga warnet, 5 jam barangkali ga seberapa dibanding shift jaga yang kadang udah mirip sipir penjara.

Biarkata menurut teman saya salah seorang penjaga warnet ternama di kota Pontianak, menjadi penjaga warnet adalah kerjaan yang lebih mending daripada nganggur ga jelas, toh gimanapun juga dan entah kenapa, dulu saya sempet kepikiran kepengen jadi penjaga warnet. Serius. Alasan saya waktu itu mau jadi penjaga warnet cuman 1: BIAR BISA ONLINE TERUS.

Kalo temanteman mau berkata kalo saya hobinya online, yeah saya sama sekali belum bisa membuat penyangkalan terhadap statement tersebut. Toh, hobi online bukan berarti spending time for nothing, kan? There's so many good things we can do while we are on the lines. Kenapa pake 's'? Soalnya, 'line' saya ga hanya 1, ada banyak. Saya punya 1 akun facebook, 1 multiply, 1 plurk, 1 twitter, 1 tagged, 1 myspace, 3 friendster, 5 blog yang terdiri dari: 2 blogspot, 1 wordpress, 1 blogdetik, 1 dan dagdigdug. Nah, banyak kan? :D Di berbagai 'lines' saya itu, saya merasa tak hanya sekedar menghabiskan waktu saja, tapi juga menambah ilmu, nambah teman, dan berbagi perasaan.

Dengan alasan itulah dulu saya kepengen jadi penjaga warnet. Bisa online setiap hari, dan online dalam jangka waktu lama. Perasaan kayak gitu muncul, tentu saja karena saya dulu setiap online, perjam-nya harus bayar Rp. 3,000. Bayangin kalo tiap hari saya online 5 jam, sehari saya ngabisin duit orang tua Rp. 15,000. Yeah, anggap aja Rp. 10,000 kalo saya daftar jadi member warnet. Teteup aja sebulan harus menghabiskan uang lebih banyak dari temanteman sekolah saya yang jarang online. Lamalama saya pusing juga, dan akhirnya sempat berpikiran untuk jadi penjaga warnet.

Tapi berikutnya saya mikir lagi. Kalo jadi penjaga warnet, bukannya kerjaannya ga segampang yang saya bayangkan? Selama ini kan saya bisanya cuman masuk ke room, dengan komputer yang udah nyala, login username, billing keitung, open browser, mIRC ato Yahoo Messenger, searching ini itu, selese, trus bayar. Sedangkan kalo jadi penjaga warnet, saya harus paham gimana 'melayani' komputer yang bandel sekaligus user yang cerewet *karena kayaknya saya dulu tipikal user yang begitu :p* Rupanya, alasan online setiap hari saja kalah oleh pemikiran tersebut.

Dan lagi, saya mikirnya kalo jadi penjaga warnet itu cobaannya berat. Terutama, cobaan dalam rangka menegakkan amar ma'ruf nahi munkar. Yeah, tau sendirilah, kawan. Bagaimana sekarang warnet udah mirip tempat 'mesum'. Barangkali ga semua warnet, tapi sebagian besar warnet, iya. Saya memang ga punya data hasil survey dari lembaga survey manapun, tapi paling ngga teman saya pernah berhadapan dengan kasus yang saya maksut.

Makanya dinihari ini saya katakan di facebook saya, bahwa menjadi penjaga warnet itu sebetulnya bernilai ibadah tinggi. Kenapa ngga? Betapa sebetulnya, besar sekali kesempatan yang dimiliki oleh penjaga warnet untuk nahi munkar ketika menemukan user yang nakal, yang dateng ke warnet berdua sama pasangannya, sengaja milih area remang. Tentu saja nahi munkar-nya penjaga warnet harus dilakukan dengan penuh kesabaran. Sebagaimana seorang salafus sholihin pernah menasihati anak-anaknya, “Apabila seseorang dari kalian hendak melakukan amar ma’ruf nahi munkar, hendaklah ia memantapkan diri untuk bersabar dan meyakini datangnya pahala (dan perlindungan) dari Allah. Sebab, barang siapa yakin akan pahala (dan perlindungan) dari Allah SWT, maka ia tidak akan pernah khawatir akan timbulnya gangguan atas dirinya” (dikisahkan dalam buku Ihya Ulumuddin, Imam Ghozali)

Maka, mulai hari ini, wahay temanteman penjaga warnet, kalau disinyalir terjadi halhal beraroma maksiat di warnet yang sedang dijagain, bersabarlah kemudian berusahalah untuk mencegah agar maksiat itu tidak terjadi. Ga usah takut kehilangan pelanggan. Toh Allah sudah berkata, ”O you who believe! If you help (in the cause of) Allah, He will help you and make your foothold firm” (Q.S 47: 7), “Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”. (QS, Surat Muhammad ayat 7)"

Bagemanah? Setuju kan? Okeh, kalo gitu, berikan saya sebuah warnet, dan akan saya jaga dengan penuh tanggung jawab!!

14 comments:

  1. saia sebagai OP warnet.. merasa terharu...

    ReplyDelete
  2. saya juga penjaga warnet.. ^_^b
    tapi agak garang juga, kalo ada yang macam-macam buka situs gak genah, langsung TERMINATE ajah..OP kan punya kuasa,,, hehehe..

    ReplyDelete
  3. @ fery, kalo dini ke hiphop, boleh maen gratis kan berarti :D

    @ mas andi,good OP.. yang kayak gini yg layak dapet award hoho..

    ReplyDelete
  4. ...saya mikirnya kalo jadi penjaga warnet itu cobaannya berat. Terutama, cobaan dalam rangka menegakkan amar ma'ruf nahi munkar...

    bisa dibalik kan, Ladang Ibadah saya, sebagai penjaga Warnet :)

    ReplyDelete
  5. makanya a, di akhir Di bilang: "Okeh, kalo gitu, berikan saya sebuah warnet, dan akan saya jaga dengan penuh tanggung jawab!!" :D

    kalo bisa sih, jagain yang jaga warnet hehe.. maksutnya, punya warnet sendiri, begituh.. amiin..

    ReplyDelete
  6. Saya pengalaman jaga warnet 3 tahun. Warnet Kopma untan (Pontianak), Warnet Dragon (Singkawang) dan Warnet Melawi (Sintang). Memang banyak hal hal semacam itu terjadi ketika saya masih jaga warnet di tiga kota tersebut. Rata rata prilaku itu ada, namun tidak selalu terjadi. Tidak benar kalaw Warung Internet melulu tempat "mesum". Prilaku manusia aja yang kebangetan. Jangankan warnet, Masjid aja bisa dijadikan tempat mesum kalaw pelaku manusianya udah nda bener.

    Warnet tetap menjadi idola masyarakat yang haus akan akses Informasi Teknologi yang murah, dan merupakan salah satu alternatif penetrasi teknologi bagi semua orang. Tugas kita adalah tetap menjaga ketertiban dalam implementasinya. Moral tetap menjadi pegangan kita dan sedapat mungkin ditegakkan tanpa harus mengorbankan kepentingan semua pihak. Dalam bisnis, customer tetap adalah raja. Customer is the King

    ReplyDelete
  7. "Warnet tetap menjadi idola masyarakat yang haus akan akses Informasi Teknologi yang murah, dan merupakan salah satu alternatif penetrasi teknologi bagi semua orang."

    makanya saya pengen punya warnet kang :D

    ReplyDelete
  8. dini dini... ade jak ide nyentriknye. kembangkan terus din. soal jaga warnet, boleh2 jak... selain Ol terus, kan bise dapat duit juga. nambah kas, n mengurangi beban orang tua.

    ReplyDelete
  9. nyentrik ye kak? hehe.. itu betul kak. penting banget mengurangi beban orangtua..

    ReplyDelete
  10. jaga warnet?hmm....mang warnetnye ngape ampe di jaga macam tuu....nak kena serbu keee....makanyee bilang ama warnet....jangan nakal2...suke iseng segala.....heuheuhehue


    *kabuurrrrr....kena timpuk yg jaga*

    ReplyDelete
  11. wekekekek.. abisnya jadi sarang teroris bang kmaren2.. jadi harus dijage :p

    ReplyDelete
  12. saiia jga penjaga warnet, dari taon 2003 mpe skrng..yups...dari pada diem di rumah kga ada kerjaan, di bawelin ortu,,suruh kerja,,mpe di omongin " ah elu kerjaan cma mandi,makan,tidur..truss pergi lagi " alhamdulillah saiia merasa bersyukur atas karunia & nikmat allah swt..biar pun penghasilan dikit jalani ja.yg penting saiia ga ngebebanin ortu & bisa nitipin perut. hohoho..SEMANGAT ALL ^^

    ReplyDelete
  13. @q-box mangstap gan!! biar dikit kata orang, yang penting menurut kita cukup :)

    ReplyDelete
  14. Hem Q Jga Nie srg Jdi Tukang Warnet (OP) Tpi kata Bos G harus bersikap Murah hati Dan senyum.!!

    Tolong Yg Masih Jga G Mana sih Jdi Biar pelanggan Datang Terus Tiap Harinya "Tips" !

    ReplyDelete

Because sharing is caring