dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Friday, 31 July 2009

Ketika Mimpi kau raih

Tuhan tau, tapi menunggu.
(Leo Tolstoy)

Saya masih belum bisa nulis panjangpanjang. Terhitung dari hari Rabu sampai dengan hari ini, saya dirasuki demam panas luar biasa. 3 orang sempat bikin saya khawatir, dengan mengatakan: ”Janganjangan H1N1” garagara penyakit itu lagi trend. Na’udzubillahimindzalik. Serius, saya bukan tipikal manusia yang suka ikut trend kok. Saya malah cenderung trendsetter *sakitsakit sempet pedetingkattinggi* :p

Lah, trus knapa tuh ngutip kalimatnya Leo Tolstoy yang dikutip juga sama Andrea Hirata di novel Sang Pemimpi?

Yeah, salah satunya adalah tentang sakit yang sedang saya nikmati ini. Sakit itu nikmat, kawan. Minta beliin apa aja diturutin. Minta beliin manisan sama mak saya kemaren, dikasih bonus air tebu ga pake es. Minta beliin buah pir sama bapak saya, dikasih bonus duit jajan. Minta beliin sayur asem juga segera ditanggapi. Janganjangan kalo minta nikah, saya dinikahin wekekekek *itu demam mupeng mah* Anyway, diluar keinginan yang terpenuhi ketika sakit *yang sebetulnya ketika lagi ga sakit juga Alhamdulillah kedua orangtua berusaha maksimal memenuhi keinginan satusatunya anak perempuan mereka ini*, nikmat sakit saya rasakan lebih pada kuantitas dan kualitas rasa syukur pada Allah. Kalo ga sakit begini, bagemana saya merindukan nikmat sehat? Lagipula, saya kan ga betah sakit lamalama. Besok harus udah sembuh! Kalo perlu begitu selesai bikin tulisan ini, saya harus udah sembuh!! Yayaya, Allah Maha Tau, tapi menunggu waktu yang tepat.

Tuhan tau, tapi menunggu. Masih banyak hal yang masih ditangguhkan. Nantikan saja, sambil mengerjakan halhal bermanfaat. Tetep semangat, tapi ga ngoyo. Setuju? Akan tiba masanya ketika kita melihat mimpimimpi kita Allah wujudkan. Dan ketika masa itu tiba, bahkan kenangan paling indah dalam hidup pun barangkali akan tergantikan sejenak posisinya :) Begitulah yang saya rasakan ketika Allah memberi kesempatan pada saya untuk menjadi penyiar berseragam SMA, dan menjadi asisten dosen *dan jadi dosen tamu*. Senangnya tak terlukiskan!! *karena saya ga pinter ngelukis :p*

Nah, dengan kesabaran tingkat tinggi juga, serta ketidaksanggupan menelan makanan selaen buah, maka berat badan saya secara otomatis turun sebanyak 5 kilogram!! Hebat, bukan? Sebuah penurunan berat badan yang dari dulu saya rencanakan, kali ini terjadi tanpa saya bikin draft rancangannya.

Walah. Jadi panjang begini ya? Hehe. Yayaya, beginilah jadinya kalo sudah menulis. Ngetik sambil tiduran begini rupanya asik juga. Ini ngotot mosting, dalam rangka penggenapan jumlah postingan buat bulan ini: duadua. So, this is my twenty second post for this month. See ya in lovely August, people. Semoga Allah mudahkan urusan kita dalam rangka meraih mimpi, menuju ridho Ilahi :D Amiin.

4 comments:

  1. saya juga pernah kuatir kena flu seperti itu. Tau sendiri sekrang lagi ramenya Flu Burung n Flu Baby = babi. Saat saya pulang dari Bali tanggal 15 Juli 2009 lalu , saya langsung kena Demam, Batuk batuk dan juga pilek. Saya sempat kuatir juga kena gituan, tapi yang melegakan saya tidak mual, muntah, dan (maaf) buang air besar-Diare. Rupanya saya flu biasa. Biar metal gene, biar di Bali saya berusaha menjaga diri untuk tidak jauh terperosok. Yah namanya manusia, khilaf pastilah ada. Ya kalaw liat yang "panas panas" seringla namanya juga di Bali. Banyak Bule mulus hehehee.

    Tapi menarik tulisan Dini. Dengan sakit itulah kita bisa merasakan betapa nikmatnya hidup SEHAT. Kalaw sakit sebenarnya juga nikmat. Walau tidak senikmat orang sehat kalaw icip icip makanan enak, Anggur, apel, serta kuliner lainnya kalaw badan lagi meriang. Biasanya mulut terasa pahit kalaw makan walaupun makanannya enak enak.

    Tetap semangads. Dan jangan sakit lagi

    ReplyDelete
  2. aih aiiih... kalo gitu ke Bali sama pasangan aja lah nanti ya :D

    trimakasih ya kang Asep.. Smangat is alwayz!!

    ReplyDelete
  3. nukan H1N1 din, tapi ulah si kabut asap kayaknya. akak anty aja sempat meriang semingguan. tapi apapun yang Allah 'turunkan' pasti ada ibrahnya. 'nikmati' aja sakitnya sambil nulis2 apa gitu. yang pasti jangan sampai kabut asap bikin kita 'mati gaya' he he...

    ReplyDelete
  4. det's rait kak.. alhamdulillah nih dini udah sembuh :D kabut asap bikin mati gaya? heiyah.. mane biseee :p

    ReplyDelete

Because sharing is caring