dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Saturday, 11 July 2009

Hemat BBM, yuk!

Emang sih, saya pernah katakan di sini bahwa bensin motor saya, agak lumayan sering disubsidi sama Bapak saya tercinta terkasih tersayang di dunia. Yang artinya, saya agak lumayan jarang ngeluarin uang sendiri buat jajan bensin. Anyway, jarang toh bukan berarti gak pernah kan? Lagipula, kejadian di sini berlangsung 2 tahun lalu, waktu saya masih belum terlalu sungkan untuk minta uang jajan sama orang tua. *Emank sekarang sungkan ya?* :$

Anyway, terlepas dari apakah saya sungkan atau ngga minta beliin bensin buat Black Revo saya, bukan berarti saya tidak peduli terhadap kelestarian bensin dan BBM jenis lainnya yang sampe hari ini, Alhamdulillah masih teteup bisa kita nikmati kehadirannya. Akankah 2010 kita masih bisa menyediakan BBM untuk kebutuhan hidup kita? :t

Maka, saya pun mengajukan pertanyaan via facebook:
apakah manfaat penghematan BBM bagi negara Indonesia? Kualitas jawaban temanteman akan jadi ladang amal di sisi Allah ^_^

Dan inilah respon beberapa orang teman:

Idham Holik at 13:44 on 11 July
negara ini kaya minyak tapi minyaknya dijual ke luar negeri...

Andriy del Borneo at 14:20 on 11 July
yg pasti, seharusnya negara ini menilai kekayaan minyak sendiri dengan RUPIAH, bukan dengan DOLLAR.

F**K OPEC (pemanjangan tangan USA dan sekutu); pencuri kekayaan minyak anggota2nya.

Elkhansa Hartanti at 14:21 on 11 July
essential nya c.... kalo kita hemat minyak = ngesave SDA yang suatu saat bakal habis.....dan nabung buat anak cucu ntar....kalo hemat BBM = kita juga hemat angaran jd bisa buat nambah gaji guru Khususnya BHS INGGRIS huehuehue...setju g bu??

Andriy del Borneo at 14:25 on 11 July
gimana mau hemat kalo harga jual expor jatoh sementara harga beli impor melambung?

Maulana Riezky at 14:37 on 11 July
menunda kemiskinan negara lebih parah, dan hutang2nya, setidaknya untuk jangka waktu beberapa saat ke depan (LOL)

Asep Haryono at 15:32 on 11 July
BBM itu yang dagelan humor di TV ya. Baru Bisa Mimpi kan? pindah kemana tayangnya ya

Fuji Lestari at 16:33 on 11 July
Supaya neraca prdagangan jd seimbang antr ekspor dan impor,dr pd uangny digunakn untk bl BBM mending buat ngebiayain hal lain.Makany hrus hemat..

Andriy del Borneo at 16:39 on 11 July
masalahnya, minyak wajib expor. tentu, negeri ini telah dibodohi dgn kebijakan wajib expor tsb. seperti iklan 'Dona', diexpor dulu, diolah diluar, balik lg diimpor. apanya yg mau dihemat?

Well, betul sekali bahwa BBM ga bisa diperbaharui. Tapi, bukan berarti ga bisa dihemat kan? Nah, selama ini, sudahkah temanteman menghemat BBM? Let's say, bensin aja dulu deh. Minyak tanah dan minyakminyak lainnya kita kesampingkan beberapa jenak yah.

Mari sedikit mengingat kemana saja kuda besi seharihari ditunggangi. *mengingat mode: on :t*

Nah, jadi kita sepakati saja 1 hari, kalo pake motor, bensin yang diperlukan adalah sekitar 1 liter. Sekota Pontianak, dengan bensin seliter emang ga cukup. Tapi ngapain saya muterin kota Pontianak seharian. Nah, jadi dengan rute yang tadi udah saya ingat, 1 liter sehari, cukuplah untuk menjadikan kudabesi saya tercinta sebagai partner yang siap menemani sampe balik ke rumah. Maka, jika 1 hari butuh 1 liter bensin, anggap saja 1 bulan, paling tidak saya butuh 30 liter bensin. Itu, kalo pake motor, dan kalo rutenya tiap hari emang kesitusitu aja. 30 liter sebulan, itu barulah perkiraan jumlah bensin yang saya habiskan seorang diri. Sedangkan, jumlah kendaraan bermotor di lahan Indonesia tercinta ini, ada berapa juta ribu jiwa? Sungguh, ngebayanginnya aja saya males *apalagi googling buat nyari datanya*

You see, people? Baru saya aja tuh, udah sebanyak itu. Belum Bapak, Ibu, adek, sahabat, belom lagi pejabat yang jenis mobilnya pasti ngabisin berliterliter bensin dalam sebulan. Pedahal satu kantor, tapi pake mobil bedabeda. Malah ada yang ruangan kerjanya sebelahan, tapi teteup juga ngotot berangkat ke kantor pake MPV ato SUV pribadi. Ditambah lagi harigini anak sekolahan di beberapa ibu kota di Indonesia juga menuntut orang tua mereka supaya dibolehin kesekolah pake kendaraan sendiri. Kenapa ga pergi bareng aja pas sekalian mo berangkat ke kantor? :f

Ntar, kalo dah terjadi kenaikan harga BBM, semuanya pada rame, pusing mikirin semua harga barang pada naek, pusing mikirin cara berhemat BBM. Kenapa ga dari sekarang aja kita hemat BBM? Urusan harganya bakalan naik ato ngga *semoga aja ngga, ya Allah :y* itu nanti aja. Yang penting kan, just like formulanya Aa Gym: Mulai dari diri sendiri, Mulai dari Sekarang, Mulai dari hal yang kecil. Dan saya yakin, berhemat BBM, especially bensin, bukanlah hal kecil kalo kita lakukan bersamasama. Lagipula, hemat bensin *yang artinya mengurangi intensitas pemakaian kendaraan bermotor* juga bisa berarti peduli lingkungan, kan?

Okeh. Selamat berhemat. Apalagi udah tinggal 5 bulan jelang tahun 2010. Good luck, kawan :)

4 comments:

  1. Din? gmana caranya biar postingan baru di blog slalu tampil di wall?

    ReplyDelete
  2. .
    Sayah hampir tiyap hari mbeli bengsin 100 rebu...

    **ngguntingin kuku...**

    ReplyDelete
  3. bagaimanapun hebatnya para pakar ekonomi, para pakar hukum serta penentu kebijakan2 di belakangnya, jika orientasi dan dasarnya tidak mengusung apa yang telah digariskan sebagai ketetapan mutlak untuk membimbing manusia dalam menjalani hidup dan kehidupannya di muka bumi ini, pun termasuk memanfaatkan segala sumber daya yang ada di dalamnya maka tunggulah kehancuran... :)

    ngomong apa ya aa ini di, hehehe...

    ReplyDelete
  4. @ ichsan, :| beneran san ga tau? di What's on your mind, attach link blogmu.. begitu.

    @ mbel, mbah mah, emank penyecer bengsin.. tapi kalo seharih seratus ribu, masya Allah kapan mau ngematnyaaaa x( **nyiapin asbak**

    @ aa, ga mau ah nungguin kehancuran.. aa ga ngomong a, aa nulis :s

    ReplyDelete

Because sharing is caring