dhz tweets fb dhz dhz on pinterest dhz g+ dhz socmed dhz blogs dhz is ... Home Home Image Map

Monday, 29 June 2009

Akulah para...

Akulah para pencariMu, ya Allah…

Pasti temanteman ngga asing kan dengan syair lagu itu? Well, well. Bagi yang sudah terbiasa mendendangkan lagu itu, pertemuan antara kata ‘para’ dan ‘aku’ barangkali sampai dengan detik ini masih saja dianggap lumrah, benar, dan tidak ada salah. Apalagi, kalo temanteman adalah fans beratnya Ungu hehe. Mana mau ya idolanya dianggap melakukan kesalahan berbahasa.

Anyway, itulah yang terjadi pada kelompok music favorit *ato bukan* anak muda bernama Ungu ini. Tepat di bagian refrain, pencipta lagu ini melakukan kesalahan fatal. Bagaimana mungkin ‘aku’ yang dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia didefinisikan sebagai penulis atau pembicara *gak ada penyanyi ya hehe*, mengacu pada diri sendiri. Diri sendiri, berarti tunggal, ya keun? Bilang saja iya hehe. Akui saja bahwa Ungu, dalam lagu berjudul Para PencariMu ini sudah melakukan kesalahan dalam memilih kata. Mengapa salah?

Kalau saja kata ‘para’ diganti dengan ‘yang’, mungkin tidak akan ada bahasannya di sini. Namun, sayang sekali, ketika ‘aku’ disandingkan dengan ‘para’, maka dengan berat hati saya nyatakan bahwa sebuah kesalahanlah yang dilakukan oleh temanteman Ungu *aih, apakah mereka mau mengakui saya sebagai teman? Eheheh*. Oke, terlepas dari mau atau tidak mau Ungu menyebut saya sebagai teman, tapi saya mau mengabari temanteman bahwa kata ‘para’ dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia memiliki 5 makna berbeda. Apa saja?

1. pa•ra p kata penyerta yg menyatakan, pengacuan ke kelompok: -- tamu mulai berdatangan
2. pa•ra n karet; getah (perca): (per)kebun(an) --
3. pa•ra n, pa•ra-pa•ra n 1) anyaman bambu dsb tempat menaruh perkakas dapur; pagu; 2) rak untuk menjemur ikan; 3) rak atau jala untuk menaruh barang-barang (di kereta api)
4. pa•ra kp parasut
5. pa•ra n 1) prajurit dl kesatuan angkatan udara; 2) kesatuan angkatan udara

Nah, lihatlah makna kata ‘para’ nomor 1, kawan. Saya sangat yakin, makna dalam ‘para’ itulah yang dimaksud oleh temanteman Ungu.

Coba, sekarang saya tanya ke temanteman, kepada siapa kata tersebut diacukan? Iyap, jika temanteman menjawab kepada kelompok, maka jawaban temanteman sangat tepat. Jadi, bisa menerima kan kenapa saya ga terima ketika Ungu menyandingkan kata ‘aku’ dengan kata ‘para’ ;)?

13 comments:

  1. by the way, tulisan ini bisa juga diakses di halaman ini

    penulisnya sama kok, dhz juga... :)

    ReplyDelete
  2. hmm..kira in bahas ape..rupenye bahas 'para' nye..anyway, teteup.. bs diambil pelajaran,
    1. jangan nyiptekan judul lagu sembarangan, karne bise dikupas diblog
    2. patuhi aturan berbahasa dengan prinsip EYD
    3. tak ise gak kite ngefans same para penyair dunie, toh masih gak ade salahnya. ngefans nye same yang nyiptekan kumpulan karya agung yg lebih dahsyat dari syair, dengan maha karya dari Yang Maha Sempurna, dijamin, pasti takde salah kate ato grammer
    and so on..

    ReplyDelete
  3. wah, kak lisa sudah berhasil menelurkan 9 baris tulisan!! :o

    sebuah perkembangan yang baik kak untuk mulai menulis lagi hoho.. yeah yeah, yurait kak.. mengidolakan manusia bolehboleh saja, tapi tiada boleh berlebaylebayan.. :D

    *sengaje salahsalah grammar hehe*

    ReplyDelete
  4. dy kan bikin lagu, bkn bikin tugas mengarang bahasa indonesia :P

    ReplyDelete
  5. ini mesti fans berat ungu nih hoho :s

    eh, tapi lagu tuh termasuk salah satu yang membentuk pola pikir masyarakat Indonesia, tau tak!? liatlah, pas muncul kritikan thd lirik lagu ini, salah seorang pendengar di radio saye bilang gini: Aku dengan Para tu betul kok, karna udah terbiasa diucapkan..

    Hah liatla alasannye.. tak ilmiah :f

    ReplyDelete
  6. skali lagi ini bkn karya ilmiah, jadi yg jawab pun dak msti pake alasan ilmiah. oke lah kite anggap ungu tuh salah, berarti bkn mereka satu² band yg ngasal bikin lirik. hidup UNGU!!!
    ape lagi klo vokalis nye saie, huahuhauha

    ReplyDelete
  7. nanti mo bentuk tim pengawasan untuk lirik lagu lok kyekekekekek...

    hah, fery jadi vokalis Ungu? :@ pingsaaaaaan...

    ReplyDelete
  8. emg punye duet mok bikin tim pengawas?
    dahlah.. sian gak kotor pula nnti blog nih..
    pokok'e idup ungu lah..

    ReplyDelete
  9. :(( fery (idiot)....

    eh, ini bukan plurk yeh :f

    cukup fer. jangan balas agik.. nanti kite sesaikan di plurk!!

    ReplyDelete
  10. ngape koment abang tak ade neh....kena cincang keee......

    ReplyDelete
  11. tuh ade tuuu... ngomen dari mobile ya :D

    ReplyDelete
  12. same gak din dengan lagu yang banyak penggemarnye tuh *suaraaaaaa dengarkanlah akuuuuuu* masak suare disuruh dengarkan???? bahasa indonesia nye dapat 5 di ijazah

    ReplyDelete
  13. gyahahaha... fika pasti berteman baik dengan vokalisnya yaaa :o sampe tau tu nilai bahasa indonesia di ijazahnye gyehehe...

    boleh tu ka, buat postingan tandingan di blog ente, utk ngebahas 'tragedi suara' :f

    ReplyDelete

Because sharing is caring